Kompas.com - 15/09/2015, 09:00 WIB
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KOMPAS.com - Istilah desakota atau peri-urban menjadi pembicaraan di antara para perencana kota. Desakota adalah area yang tidak bisa didefinisikan sebagai kota maupun desa. Dikatakan desa, tapi sudah lebih maju, hanya tidak semaju kota.

Salah satu contoh desakota di Indonesia adalah Yogyakarta yang terletak di Pulau Jawa. Director-Architect Krill, Harmen van de Wal, mengatakan Yogyakarta adalah kota yang berisi kesenian modern dan salah satu pusat budaya dari kota-kota di ASEAN.

"Tidak seperti New York, Berlin, atau Paris, Yogyakarta jauh lebih kecil dan rendah kepadatan. Namun, Yogya sangat sukses jika dibandingkan kota-kota besar di dunia soal keseniannya," ujar van de Wal saat membuka acara seminar Proto Tamansari di Erismus Huis, Kedutaan Besar Belanda, Jakarta, Senin (14/9/2015).

van de Wal menuturkan, iklim budaya dan akademis sangat terlihat di Yogyakarta sebagai salah satu daerah yang istimewa di Indonesia. Bagaimanapun juga, pembangunan kota di kawasan ini mirip dengan yang terjadi di seluruh Jawa, Bali, Sumatera dan di pulau-pulau lain.

Ia menambahkan, di antara berbagai permukiman baru, desakota di Indonesia khususnya Yogyakarta adalah salah satu yang paling menggugah rasa ingin tahu arsitek dan peneliti. Pasalnya, Yogyakarta saat ini tengah mengalami perubahan besar yang tidak terencana.

Hal tersebut berakhir dengan adanya dinamika campuran antara pertanian dengan lanskap perkotaan. Dinamika tersebut membuat Yogyakarta menjadi berantakan tetapi juga indah, mudah didatangi, hijau, dan berkelanjutan secara sosial.

Untuk mencegah Yogyakarta berkembang secara tidak menentu, kata van de Wal, perlu ada urbanisasi yang terkontrol dan perencanaan. Tanpa instrumen yang memandu dan menjaga karakter hijau, Yogyakarta akan menjadi kota yang dikenal dengan kegagalan infrastrukturnya dan dihantam banjir.

"Untuk memfasilitasi demografis masa depan dan pertumbuhan ekonomi sementara tetap menjaga kehijauan dan karakter berkelanjutan sosial, sebuah rencana sangat dibutuhkan," sebut van de Wal.

Proto Tamansari, tambah dia, bertujuan ke arah sana, yaitu menciptakan instrumen yang bisa diimplementasi untuk membantu Indonesia mengembangkan kota yang paling hijau.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.