Kompas.com - 15/07/2014, 12:08 WIB
Ilustrasi shutterstockIlustrasi
|
EditorHilda B Alexander
JAKARTA, KOMPAS.com - Lahan rekayasa dianggap sebagai jalan keluar pengembangan baru di Jakarta. Pasalnya, ketersediaan lahan kosong di darat atau pusat kota sudah sangat terbatas dengan harga selangit.

Reklamasi kemudian menjadi opsi yang sangat menarik dan dipilih para pengembang. Hingga saat ini, terdapat tujuh pengembang yang telah mengantongi konsesi pengembangan 15 pulau buatan dari total 17 pulau.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pengembang tersebut adalah PT Pelindo, PT Manggala Krida Yudha, PT Pembangunan Jaya Ancol, PT Jakarta Propertindo, PT Muara Wisesa Samudra, PT Jaladri Kartika Ekapaksi, dan PT Kapuk Naga Indah.

Sayangnya, pembangunan lahan di atas laut tersebut tidak bisa dikatakan murah. Untuk membangun satu meter kubik dibutuhkan dana skitar Rp 4 juta. Bahkan, Executive Marketing Director PT Muara Wisesa Samudra, Matius Jusuf, memperkirakan, harga lahan rekayasa sekitar Rp 10 juta per meter kubik dengan kedalaman 7,5 meter.

Dengan ongkos produksi setinggi itu, dapat dipastikan harga properti yang ditawarkan pun sangat tinggi. Bisa menembus angka belasan hingga puluhan juta rupiah per meter persegi. Pantai Mutiara yang dikembangkan PT Intiland Development Tbk, contohnya. Harga kavling kanalnya sudah berada pada level Rp 22 juta hingga Rp 38 juta per meter persegi.

"Karena itulah properti di atas lahan reklamasi ini khusus untuk orang-orang kaya. Kami menjual Pluit City dalam selama tes pasar, sekitar Rp 1 miliar untuk unit apartemen, Rp 3 miliar hingga Rp 4 miliar untuk rumah, dan ruko Rp 4 miliar ke atas," kata Matius.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.