Kompas.com - 06/07/2014, 11:55 WIB
|
EditorHilda B Alexander
YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kota Yogyakarta dianggap tak lagi istimewa karena bakal semakin sesak dengan kehadiran ratusan hotel baru pada 2015 hingga 2016 mendatang.

Menurut catatan PHRI Yogyakarta, per Januari 2014 saja terdapat 110 izin hotel yang dikeluarkan Pemerintah Kota Yogyakarta. Dari jumlah sebanyak itu, 55 hotel di antaranya telah mendapatkan Izin Mendirikan Bangunan (IMB) pada Mei lalu.

"Jadi, dapat dibayangkan betapa sesaknya kota ini dalam satu hingga dua tahun ke depan. Kota ini tidak lagi istimewa, tak beda dengan kota lainnya yang dijejali banyak hotel dan bangunan-bangunan komersial lainnya," ujar Ketua DPD PHRI Yogyakarta, Istidjab M Danunagoro kepada Kompas.com, Minggu (6/7/2014).

Padahal, kata Istidjab, pasca moratorium pembangunan hotel diberlakukan pada Desember 2013 lalu, seharusnya proyek dan pasokan hotel baru akan berkurang. Tetapi ternyata, sebaliknya, para investor justru berlomba mengejar tenggat waktu pengajuan perizinan ke Pemkot Yogyakarta.

"Mereka tak mau kehilangan momentum. Begitu wacana moratorium berkembang pada September 2013 dan November kami ajukan kepada Wali Kota, para investor dengan cekatan mengajukan izin," tambah Istidjab.

Ada pun klasifikasi hotel yang telah mendapatkan permit untuk dibangun seluruhnya merupakan hotel ekonomi (budget) bintang 2 dan 3. Hotel ekonomi ini hanya membutuhkan nilai investasi Rp 250 juta per kamar dan waktu pembangunan kurang dari 11 bulan.

"Membangun hotel ekonomi lebih murah, mudah, dan cepat. Tak mengherankan para investor tersebut ramai-ramai masuk Yogyakarta. Padahal, tingkat penghunian kamar (TPK) di kota ini terus menurun. Kecuali pada saat musim puncak (high seasons), TPK berada pada angka 55 persen," buka Istidjab.

Hotel-hotel baru tersebut harus bersaing dengan ribuan hotel lainnya yang telah lebih dulu beroperasi. Hingga JUni 2014, terdapat 1.050 hotel non-bintang dengan 20.000 kamar dan 65 hotel bintang dengan 7.000 kamar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.