Inggris Hadapi Ancaman "Bubble" Properti

Kompas.com - 20/05/2014, 13:08 WIB
Inggris hadapi bahaya worldpropertychannel.comInggris hadapi bahaya "bubble" properti.
|
EditorHilda B Alexander
KOMPAS.com - Inggris tengah menghadapi bahaya besar yang dapat mengancam perekonomian Nasional. Bahaya tersebut adalah lonjakan harga rumah tak terkendali yang berpotensi menimbulkan gelembung properti (bubble).

Gubernur Bank Sentral Inggris (Bank of England), Mark Carney, memperingatkan bahwa kenaikan harga rumah merupakan risiko terbesar saat ini yang dapat menggoyang perekonomian Negara.

Carney mengungkapkan kegusarannya dalam sebuah temu wicara Sky Murnaghan Show, Senin (19/5/2014) lalu. Dia mengatakan jumlah kredit rumah juga tumbuh seiring meningkatnya kebutuhan rumah baru.

"Masalah di pasar perumahan Inggris adalah jumlah rumah yang sedang dibangun tidak mencukupi kebutuhan. Oleh karena itu, Inggris perlu membangun lebih banyak lagi rumah. Kami tidak akan membangun rumah tunggal yang dipengaruhi Bank Sentral, fokus kami adalah apakah perbankan cukup kuat dan punya modal terhadap risiko pasar perumahan," ujar Carney.

Selain membangun lebih banyak rumah, Carney melanjutkan, bank penyalur Kredit Pemilikan Rumah (KPR) juga dapat mengevaluasi dan memeriksa kembali prosedur pinjaman sehingga masyarakat bisa mendapatkan pinjaman.

"Jika mereka mampu (bankable) mereka akan meminjam, sebaliknya jika tidak maka harus ditolak," tambahnya.

Dengan memperkuat kedua faktor ini, Carney optimistis, Inggris dapat mengurangi risiko yang berasal dari pasar perumahan dengan masalah struktural yang mendalam. Ada bukti bahwa bank menyetujui pinjaman dalam jumlah besar, bahkan nilainya sama dengan empat kali gaji karyawan.

Perdana Menteri Inggris, David Cameron, pun mengakui Inggris butuh membangun lebih banyak rumah. Namun, harga rumah akan naik jika yang membangun adalah pengembang perumahan.

"Kami memastikan bahwa Inggris dapat memenuhi kebutuhan rumah, akan tetapi kita membutuhkan lebih banyak lagi," ujar Cameron.

Saat ini, harga rumah di Inggris melonjak 10 persen per tahun, rumah seharga 1 juta poundsterling (Rp 19 miliar) telah naik dua kali lipat sejak 2008.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X