Apartemen Mahasiswa, Bisnis yang Semakin Menggiurkan - Kompas.com

Apartemen Mahasiswa, Bisnis yang Semakin Menggiurkan

Hilda B Alexander
Kompas.com - 05/06/2014, 20:23 WIB
worldpropertychannel.com Ilustrasi
KOMPAS.com - Apartemen khusus mahasiswa tampaknya sudah menjadi tren global. Sektor ini merupakan salah satu yang menunjukkan kinerja terbaik selama dan setelah krisis finansial 2008.

Lembaga riset properti Savills melaporkan hunian untuk mahasiswa ini telah menghasilkan arus pendapatan sewa yang dapat diandalkan. Meskipun banyak mahasiswa yang menyewa dalam waktu singkat, namun kebutuhan dan tingkat hunian terus tumbuh positif. Terlebih, di apsar global, jumlah pasokan masih terbatas, terutama di kota-kota dengan perguruan tinggi terkemuka.

Hal tersebut, tentu saja menjadi peluang baru untuk investor guna mengembangkan properti hunian mahasiswa di kota-kota tersebut. Menurut Savills, investasi apartemen mahasiswa tercatat melonjak tajam ke level tertinggi sejak 2007, menjadi 7,2 miliar dollar AS atau setara Rp 85,3 triliun. Investor institusi mendominasi investasi lintas negara dengan pertumbuhan 57 persen.

Betapa tidak menggiurkan peluang investasi di properti khusus mahasiswa ini, jumlah mahasiswa baru setiap tahun di seluruh dunia mencapai 164 juta orang. Diperkirakan pertumbuhan terjadi selama sepuluh tahun ke depan sebanyak 32 juta orang. Siswa internasional dianggap sebagai pasar paling penting, karena dalam waktu satu dekade tersebut, jumlah mereka akan meningkat menjadi 3,9 juta dari 3 juta pada 2011.

Mereka akan mencari hunian dengan kualitas memadai dilengkapai berbagai fasilitas penunjang. Ini yang kemudian memicu pertumbuhan permintaan terutama di pasar domestik.

Direktur Global Research Savills, Yolande Barnes, mengatakan siswa internasional memiliki ekspektasi yang lebih tinggi dari setiap aspek kehidupan di universitas yang mereka pilih dan ini  menciptakan peluang menarik bagi investor untuk memenuhi permintaan tersebut.

"Jumlah siswa internasional yang terus tumbuh menstimulasi peluang investasi baru," ujarnya.

Tiongkok terbesar

Tiongkok merupakan pasar terbesar dengan jumlah sekitar 650.000 yang belajar di luar negeri pada 2011. Jumlah ini dua kali lipat lebih tinggi ketimbang 2007 dan diperkirakan akan terus meroket dengan negara tujuan Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Jepang dan Australia serta negara Eropa lainnya.

Menyusul Tiongkok adalah India dengan jumlah 196.000 mahasiswa yang belajar di AS, dan Inggris, diikuti Korea Selatan dengan 128.000 mahasiswa yang belajar di Jepang dan Amerika Serikat. Sementara Brasil siap untuk menjadi eksportir utama mahasiswa dalam waktu dekat..

"Namun demikian, ada risiko untuk sektor ini, termasuk meningkatnya biaya pendidikan secara global, perkembangan teknologi membuat pembelajaran jarak jauh lebih layak dan visa yang membatasi gerakan mahasiswa internasional," kata Barnes.

PenulisHilda B Alexander
EditorHilda B Alexander
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM