Apartemen Tak Diminati Investor Selama Pandemi, Ini Alasannya

Kompas.com - 25/05/2021, 17:00 WIB
Ilustrasi apartemen. Apartemen menjadi alternatif hunian di tengah keterbatasan lahan perkotaan ShutterstockIlustrasi apartemen. Apartemen menjadi alternatif hunian di tengah keterbatasan lahan perkotaan

JAKARTA, KOMPAS.com - Managing Director Strategic Business & Services Sinarmas Land Alim Gunadi mengatakan, pasar apartemen di Jakarta sepanjang tahun 2020 lalu hingga saat ini cenderung melemah.

Mengutip Jakarta Property Market Update Q1 2021 JLL, pelemahan tersebut terjadi di sisi pasokan dan permintaan.

"Tahun lalu merupakan periode launching paling rendah karena semua orang dan semua industri itu perhatiannya lebih pada meningkatkan kemampuan untuk bertahan," kata Alim dalam diskusi virtual, Selasa (25/05/2021).

Baca juga: Harga Apartemen Turun 2,3 Persen Selama Kuartal I-2021

Dia menjelaskan, sepanjang tahun 2020 pertumbuhan pasokan dan permintaan apartemen hanya sekitar 9 persen dengan launching unit baru kurang dari 5.000 unit.

Berbeda dengan rumah tapak dengan pasokan mencapai 15.000 unit yang umumnya dibangun di daerah-daerah tetangga ibu kota.

"Angka pasokan ini bahkan lebih tinggi dari sebelum Covid-19, dan sentimennya cukup bagus. Titik equlibriumnya sudah terlewati pada tahun lalu, dan sekarang kondisinya sudah mulai naik," imbuh Alim.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dari sisi investor, terdapat sejumlah alasan melemahnya permintaan apartemen. Salah satunya rental market yang sangat kecil saat ini karena berkurangnya jumlah ekspatriat.

Hal tersebut membuat penghasilan atau pemasukan bagi investor menjadi tidak pasti.

"Permintaan apartemen sangat lemah. Karena jumlah ekspatriat juga berkurang akibat pandemi. Jadi ya yield-nya atau penghasilannya jadi tidak pasti," ujarnya.

Jika dibiarkan kosong, biaya pemeliharaan dibayarkan oleh pemilik unit. Ini juga menjadi salah satu pertimbangan apartemen tidak diminati selama Covid-19.

Sementara berkurangnya jumlah atau pasokan apartemen baru yang terjadi sejak tahun 2020 disebabkan sejumlah aturan seperti Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) guna menekan penularan Covid-19.

Selain itu, banyak juga investor yang menilai bahwa keuntungan dari bisnnis apartemen ini jauh lebih kecil dibandingkan dengan rumah tapak.

Akibatnya, investor justru mengalihkan uangnya ke instrumen investasi alternatif lain seperti pasar saham, emas dan yang lainnya.

"Saat ini investor mengalihkan (switch) uang yang mereka punya ke instrumen investasi lain yang cenderung lebih dinamis, seperti emas, saham dan instrumen lainnya," tutupnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X