Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Konsumsi Belanja di Hotel dan Restoran Diprediksi Tumbuh 9 Persen

Kompas.com - 13/05/2021, 14:09 WIB
Suhaiela Bahfein,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Konsumsi belanja di hotel dan restoran diperkirakan bakal mengalami pertumbuhan hingga 9 persen.

Hal ini terjadi lantaran adanya peningkatan Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) Indonesia pada April tahun 2021 menjadi 101, 5.

Founder & CEO Hotel Investment Strategies LLC Ross Wood mengatakan, IKK Indonesia ini naik dibandingkan Maret yang berada pada level 93,4

"Ini menunjukkan optimisme kembali untuk pertama kalinya dalam setahun seiring meredanya kekhawatiran atas Pandemi Covid-19 menurut survei bulanan Bank Indonesia," terang Ross dikutip dari LinkedIn, Kamis (13/05/2021).

Ross melanjutkan, angka di atas 100 ini menunjukkan jumlah optimistis atau melebihi pesimis pada prospek ekonomi. 

Sebab, sejak April Tahun 2020, IKK Indonesia selalu berada di bawah 100.

Kenaikan IKK Indonesia pada April tahun ini disebabkan persepsi responden yang lebih baik terhadap kondisi ekonomi saat ini, termasuk ketersediaan pekerjaan dan pendapatan yang lebih tinggi.

Sebelumnya, Hotel Investment Strategis LLC juga mencatat tren rata-rata mobilitas tempat tinggal di Indonesia melonjak sebesar 12 persen pada periode 1 Desember 2020 hingga 12 Januari 2021.

Baca juga: Staycation di Tangerang, Ini 4 Pilihan Hotel dengan Fasilitas Kolam Renang

Khusus Jakarta dan Bali, tren mobilitas tempat tinggal meningkat masing-masing 15 persen dan 14 persen pada periode tersebut.

"Saat ini, tren mobilitas di Bali, Jakarta, serta Indonesia semuanya positif masing-masing sebesar 14 persen, 15 persen, dan 12 persen," jelas Ross.

Meski begitu, lima dari enam kategori sektor properti pada data tersebut masih menunjukkan angka minus.

Kelima sektor tersebut adalah ritel dan rekreasi yang mencakup restoran, kafe, pusat perbelanjaan atau mal, taman hiburan, museum, perpustakaan dan bioskop.

Kemudian, kategori grosir dan apotek meliputi pasar grosir, gudang makanan, pasar pertanian, toko makanan khusus, toko obat, dan apotek.

Lalu tiga kategori lainnya yakni, taman, stasiun transit, serta ruang kerja.

Pada kategori ritel dan rekreasi secara nasional rata-rata-minus 22 persen. Sementara di Bali dan Jakarta turun masing-masing 39 persen dan 36 persen.

Untuk kategori grosir dan apotek Indonesia menunjukkan minus 6 persen. Lalu di Bali dan Jakarta masing-masing negatif 27 persen dan 17 persen.

Lalu kategori taman di Indonesia, tren mobilitasnya rata-rata merosot 18 persen. Kemudian, Jakarta dan Bali masing-masing negatif 54 persen dan 47 persen.

Selanjutnya pada kategori ruang kerja di Indonesia rata-rata turun 28 persen, Bali turun 41 persen, dan Jakarta turun 36 persen.

Sementara tren mobilitas stasiun transit di Indonesia secara persentase turun 36 persen, Bali dan Jakarta masing-masing minus 66 persen dan 44 persen. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mengenal Penthouse, Tipe Unit Paling Eksklusif di Apartemen

Mengenal Penthouse, Tipe Unit Paling Eksklusif di Apartemen

Apartemen
Tahun Ini, BPD DIY akan Salurkan 100 Unit KPR FLPP

Tahun Ini, BPD DIY akan Salurkan 100 Unit KPR FLPP

Hunian
Pengembang Rumah Subsidi Desak Prabowo Bentuk Kementerian Perumahan Rakyat

Pengembang Rumah Subsidi Desak Prabowo Bentuk Kementerian Perumahan Rakyat

Berita
Tahun Ini, Central Group Targetkan Penjualan Rp 1,8 Triliun

Tahun Ini, Central Group Targetkan Penjualan Rp 1,8 Triliun

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lembata: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lembata: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Tol Bocimi Kelar Diperbaiki Permanen Sebelum Libur Akhir Tahun Ini

Tol Bocimi Kelar Diperbaiki Permanen Sebelum Libur Akhir Tahun Ini

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Manggarai Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Manggarai Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Tengah: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Tengah: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Sengkarut Korupsi Tol MBZ, Lelang Proyek Diatur, Kualitas Material Dipangkas

Sengkarut Korupsi Tol MBZ, Lelang Proyek Diatur, Kualitas Material Dipangkas

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Dompu: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Dompu: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Mengapa Setelah Dipel Lantai Rumah Justru Terasa Lengket?

Mengapa Setelah Dipel Lantai Rumah Justru Terasa Lengket?

Interior
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Bima: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Bima: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Mataram: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Mataram: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com