Sewa Rest Area 360 Dipatok Rp 250.000 Per Meter Persegi Per Bulan

Kompas.com - 08/12/2019, 08:00 WIB
Rest Area 360 Tol Batang-Semarang Sebastian AtmodjoRest Area 360 Tol Batang-Semarang

BATANG, KOMPAS.com -  Rest Area 30 Tol Batang-Semarang baru saja diresmikan operasionalnya pada Sabtu (7/12/2019).

Terdapat 36 peritel usaha mikro kecil menengah (UMKM) dengan varian produk dagangan, dan 7 peritel makanan di Pujasera Premium, yang membuka kios di tempat istirahat ini.

Di antaranya adalah JR Batik Pekalongan, Soto dan Tauto 18 Pekalongan, Banara Cafe, 360 Mart, Monggo Moro, Soto Lamongan, souvenir, dan lain-lain.

Menurut Direktur Utama PT Jasamarga Restarea Batang (JRB) Irwan Artigyo, Rest Area 360 dirancang secara khusus untuk mengakomodasi peritel-peritel lokal agar lebih berdaya saing, dan juga sebagai bentuk pelayanan kepada masyarakat pengguna tol.

Baca juga: Rest Area Terlengkap di Indonesia Telan Dana Rp 70 Miliar

"Karena itu, konsep Rest Area 360 memiliki kekhususan seperti green rest area (ramah lingkungan) karena ada pengolahan sampah plastik, dan sampah organik, serta yang terpenting adalah fasilitas yang mendukung pengembangan usaha pariwisata kuliner dan atraksi di sepanjang Tol Batang-Semarang," tutur Irwan menjawab Kompas.com.

Untuk dapat membuka kios di rest area  Tipe A ini, peritel harus merogoh kocek sebesar Rp 250.000 per meter persegi per bulan dengan masa kontrak 3 bulan.

Masa kontrak dibuat lebih singkat karena untuk dievaluasi kembali apakah peritel-peritel tersebut ada upaya untuk meningkatkan kualitasnya, baik dari segi variasi produk, pelayanan, higienis (untuk makanan dan minuman), kebersihan, dan visual.

Irwan menjelaskan, tarif sewa tersebut terhitung kompetitif mengingat potential market  yang berkunjung ke rest area yang berasal dari lalu lintas harian rata-rata (LHR) Jalan Tol Batang-Semarang sebanyak 19.000 hingga 20.000 kendaraan.

Hal ini diakui kasir sekaligus pramusaji Kios Batik JR Pekalongan Zainul. Sejak kiosnya dibuka pada Juli 2019, jumlah pengunjung terus meningkat, terutama pada hari libur, dan akhir pekan Sabtu-Minggu.

"Sementara hari biasa, meski tidak seramai hari libur dan akhir pekan, namun transaksi tetap ada," kata Zainul.

Sebagai gambaran, pada hari biasa transaksi yang dibukukan mencapai Rp 3 juta hingga Rp 4 juta. Sedangkan pada akhir pekan atau hari libur bisa mencapai Rp 15 juta per hari.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X