Ciputra, Moral Bisnis, dan Sejumlah Mahakarya

Kompas.com - 27/11/2019, 08:55 WIB
Chairman Ciputra Grup, Ciputra KOMPAS/JB SURATNOChairman Ciputra Grup, Ciputra

JAKARTA, KOMPAS.com — Kabar meninggalnya Ciputra di Singapura pada Rabu (27/11/2019) pukul 01.05 waktu setempat menyisakan duka mendalam. 

Kompas.com yang kerap mendapat kesempatan istimewa mewawancarai Ciputra secara khusus merasa kehilangan.

Sebab, Ciputra merupakan begawan properti paling berpengaruh di Indonesia. Sosok yang menginspirasi banyak orang dan dihormati, tak hanya oleh kawan, tapi juga para pesaing.

Pria kelahiran Parigi, Sulawesi Tengah, 24 Agustus 1931, ini mewariskan karya yang kelak menjadi cikal bakal kawasan-kawasan pertumbuhan ekonomi baru.

Sebut saja Taman Impian Jaya Ancol, BSD City, Pondok Indah, Pantai Indah Kapuk, dan proyek-proyek skala kota lain yang tersebar di seluruh Indonesia, serta Ciputra World 1 Jakarta yang mendunia berkat tamu-tamu pentingnya, seperti Raja Salman bin Al Saud.

Ciputra adalah pembaru yang gagasan, pemikiran, terobosan, dan inovasinya melampaui zamannya.

"Bagi saya, beliau adalah perintis dan tokoh dunia properti yang karya-karyanya memberi warna di kota-kota di seluruh Nusantara, bahkan ke negara lain. Bagi saya yang beruntung bekerja untuk beliau, beliau adalah great leader, inspiratif, dan selalu menumbuhkan integritas, profesionalisme, dan entrepreneurship bagi kami semua," tutur Direktur Ciputra Group Artadinata Djangkar kepada Kompas.com, Rabu (27/11/2019).

Selama lebih dari lima dekade pergulatannya dengan bisnis properti, Ciputra telah membangun tiga imperium, yakni Jaya Group, Metropolitan Group, dan Ciputra Group.

Baca juga: Obituari Ciputra, Begawan Properti Indonesia

Sembilan di antara anak-anak usaha ketiga "pohon bisnis" ini merupakan perusahaan terbuka. Kinerja keuangan ketiganya terus memperlihatkan grafik menanjak. 

Selain dikenal sebagai taipan properti ulung, suami Dian Sumeler ini juga populer sebagai filantropis yang bergerak di bidang pendidikan dengan mengembangkan sekolah dan Universitas Ciputra.

Karena kiprah dan pemikiran-pemikirannya inilah, Channel News Asia memberikan apresiasi kepada Ciputra berupa "Lifetime Achievement Luminary Award 2013".

Baca juga: Ciputra, Orang Indonesia Pertama Peraih Luminary

Ciputra berkata, untuk sampai pada pencapaian ini tidak dilalui dengan mudah. Terlebih lagi saat dia memulai pembangunan proyek reklamasi skala jumbo bertajuk Taman Impian Jaya Ancol pada 1966.

"Banyak tentangan dari aktivis lingkungan, dari masyarakat sekitar terutama nelayan. Dan yang paling keras menentang tentu dari media," ujar Ciputra memulai kisahnya dalam perbincangan selama 30 menit dengan Kompas.com di DBS Tower, Jakarta, beberapa waktu lalu.

Hotel Ciputra Jakarta.Dok. Hotel Ciputra Jakarta Hotel Ciputra Jakarta.
Aksi mereklamasi Ancol menjadi kawasan wisata terpadu, ujar Ciputra, tidak dilakukan serampangan. Persiapan dan studi kelayakan dilakukan dalam waktu lima tahun.

Selama waktu lima tahun itu, Ciputra dan tim PT Pembangunan Jaya sebagai Badan Pelaksana Pembangunan (BPP) Proyek Ancol melakukan studi banding ke Perancis dan Belanda.

Dalam pelaksanaan reklamasinya pun BPP Proyek Ancol menunjuk supervisor Witteveen+Bos untuk melakukan pengawasan langsung.

"Walaupun kontraktor reklamasinya terkenal, kalau tidak diawasi, tidak disupervisi, akan kacau jadinya," kata Ciputra.

Baca juga: Anggarkan Rp 3,5 Triliun, Ciputra Siapkan Proyek Raksasa di Makassar

Pembangunan pulau rekayasa, lanjut Ciputra, sejatinya berdampak positif dan membawa manfaat dari segi ekonomi, hanya jika pelaksanaannya prosedural, taat izin, dan tentu dengan kajian-kajian mendalam.

Selain itu, menurut dia, reklamasi adalah jawaban atas masalah kelangkaan lahan dengan harga yang sudah tidak masuk akal. Singapura yang lahannya terbatas juga melakukan ekspansi ke laut.

"Sekarang lihat, Ancol jadi kawasan modern, kawasan rekreasi, hiburan, dan wisata terpadu. Sebagian orang Jakarta mungkin pacarannya di Ancol," ucap Ciputra.

Hal ini pula yang kelak dilakukan Ciputra di Kota Makassar, Sulawesi Selatan, melalui CitraLand City Losari.

Baca juga: Resmi, Megaproyek Center Point of Indonesia Jatuh ke Tangan Ciputra

Ciputra melalui tentakel PT Ciputra Surya Tbk menggandeng PT Yasmin Bumi Asri membentuk KSO Ciputra Yasmin untuk merealisasikan megaproyek senilai Rp 3,5 triliun tersebut.

"Kami akan melakukan reklamasi seluas 106,41 hektar dari total area pengembangan Center Point of Indonesia 157,23 hektar. Seluas 50,47 hektar di antaranya diserahkan kepada Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan," papar Direktur Utama PT Ciputra Surya Tbk Harun Hajadi.

Foto aerial suasana pengunjung Pantai Karnaval Ancol, Jakarta, Kamis (6/6/2019). Hingga sore ini tercatat sekitar 100 ribu pengunjung memanfaatkan waktu libur Lebaran 2019 bersama keluarga di Taman Impian Jaya Ancol.ANTARA FOTO/DHEMAS REVIYANTO Foto aerial suasana pengunjung Pantai Karnaval Ancol, Jakarta, Kamis (6/6/2019). Hingga sore ini tercatat sekitar 100 ribu pengunjung memanfaatkan waktu libur Lebaran 2019 bersama keluarga di Taman Impian Jaya Ancol.
Dalam pandangan Ciputra, Makassar punya potensi besar untuk sejajar dengan Jakarta, Surabaya, bahkan Singapura. Kota ini bisa dirancang lebih modern sebagai gerbang Indonesia timur. Makassar itu kaya. Makassar itu masa depan Indonesia.

"Kami punya empat proyek di sana. Setiap tahun penjualannya selalu meningkat, Rp 1 triliun, Rp 1,5 triliun," ungkap Ciputra. 

Putra mahkota

Ciputra menyadari bahwa usianya tidak muda lagi. Gestur tubuhnya tidak gesit lagi, tetapi dia tak pernah berhenti memproduksi ide-ide dan pandangannya ke depan tentang properti.

Oleh karena itu, Ciputra telah mempersiapkan organisasi, capacity building, dan personal-personal muda yang mumpuni di bidangnya, termasuk putra-putri dan cucu-cucunya.

"Tantangan sektor properti Indonesia saat ini semakin kompleks. Bahkan, tingkat kesulitannya lebih tinggi dibanding saat saya memulai dulu. Semakin banyak pesaing, baik dari dalam negeri maupun asing, berbagai regulasi baru, tren baru, dan masalah kelangkaan lahan," ujar dia.

Raffles JakartaDokumentasi AccorHotels Raffles Jakarta
Demikian halnya dengan persiapan putra mahkota yang akan mewarisi dan menggantikan estafet kepemimpinannya. Menurut dia, semua sudah mendapatkan dan melakukan peran yang dia harapkan.

Rina, Junita, Candra, dan Cakra sebagai anak kandung maupun Budiarsa dan Harun sebagai menantu telah menorehkan prestasi melalui peran masing-masing.

Karena itulah, menurut Ciputra, sudah sejak lama dia membagi-bagi porsi peran mereka menjadi tiga pilar utama dalam bentuk "sub-holding 1, 2, dan 3" di bawah bendera Ciputra Group.

"Sub-holding 1 merupakan tanggung jawab Rina dan Budiarsa, sub-holding 2 porsinya Harun dan Junita, serta sub-holding 3 buat Candra dan Cakra," papar Ciputra.

Namun, sebelum sampai pada alokasi peran dan tugas tersebut, Ciputra sebelumnya telah mempersiapkan pendidikan moral, teknik dan keterampilan, serta menanamkan jiwa kewirausahaan.

Tanpa pendidikan moral sebagai ruh utama dari seorang manusia, kata Ciputra, pasti akan ditelan peradaban.

"Karena itu, saya mengutamakan moral. Bisnis harus jujur. Kalau dia pintar, sekolah di luar negeri tapi tidak jujur, dia tidak akan bisa bertahan lama," tuturnya.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X