Kuota FLPP Ditambah, REI: Itu Permohonan Kami

Kompas.com - 07/10/2019, 10:03 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Jenderal DPP Real Estat Indonesia (REI) Paulus Totok Lusida menyambut positif penambahan anggaran kredit rumah subsidi melalui skema Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan ( FLPP).

Menurut dia, selama ini asosiasinya beserta Himpunan Perumahan Rakyat (Himpera) dan Asosiasi Pengembang Perumahan dan Pemukiman Seluruh Indonesia (Apersi) terus mendorong pemerintah untuk menambah alokasi anggaran.

"Memang itu sudah permohonan kami," kata Paulus kepada Kompas.com, Senin (7/10/2019). 

Baca juga: BTN Talangi Rp 2 Triliun Tambahan FLPP Tahun 2019

Dari informasi yang ia peroleh, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menyetujui dan memerintahkan Kementerian Keuangan untuk menggelontorkan anggaran sebesar Rp 2 triliun.

Nantinya, anggaran tersebut digunakan untuk mendanai sekitar 20.000 unit KPR FLPP yang disalurkan melalui perbankan. 

"Sudah turun dari Kemenkeu dan sedang dikonsultasikan ke BPK (Badan Pemeriksa Keuangan), karena kan BTN yang menalangi duluan," ujarnya. 

Ia pun berharap, tahun depan jumlah KPR FLPP dapat ditambah. Pasalnya, kebutuhan rumah subsidi masih sangat tinggi. 

Di sisi lain, Totok menambahkan, semakin menggeliatnya pasar rumah subsidi diyakini dapat  mendorong pasar rumah menengah dan mewah. 

"Kami usulkan tahun depan itu (dari alokasi pemerintah rencananya) cuma 110.000 unit. Sementara, kebutuhannya 330.000 unit," tutup Totok.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X