Ibu Kota Baru Harus Bisa Jadi Pilihan World Class Talent

Kompas.com - 06/10/2019, 14:46 WIB
Foto aerial kawasan ibu kota negara baru di Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur ANTARA FOTO/Akbar Nugroho GumayFoto aerial kawasan ibu kota negara baru di Kecamatan Sepaku, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menyatakan, rencana pemerintah tak hanya memindahkan pusat pemerintahan ke ibu kota negara (IKN) baru di Kalimantan Timur.

Bila tujuannya demikian, maka IKN baru tak akan dapat berkembang dengan baik, dan maksimal. 

"Kalau hanya memindahkan pemerintahan, ngapain ke sana? Maka tujuannya memeratakan pembangunan," kata Basuki di kantornya, Jumat (4/10/2019).

Baca juga: Sepaku, CBD Ibu Kota Baru

IKN baru, sebut dia, harus dirancang untuk dapat menjadi percontohan bagi perkembangan kota-kota lain di seluruh wilayah Indonesia.

Karena itu, salah satu aspek penting dalam perencanaannya yakni menghadirkan konsep kota cerdas berkelanjutan yang dapat memberikan segala kemudahan bagi siapa saja yang tinggal di dalamnya.

"Ke depan itu untuk apa? Kita ingin kota ini beyond Indonesia. Karena kita ingin menarik world class tallent, the top tallent, apakah nasional atau internasional, itu dia mau tinggal di situ," imbuhnya.

World class talent ini, menurut Basuki, sudah tidak lagi membicarakan besaran penghasilan atau gaji, dan tidak lagi membicarakan tentang apresiasi perusahaan. 

Mereka justru mencari tempat tinggal di kota yang mampu memenuhi segala macam kebutuhan istri, anak, dan keluarganya. 

Baca juga: Sofyan Djalil Pastikan Tak Ada Penggusuran untuk Ibu Kota Baru

"IKN harus livable, kota yang benar-benar layak huni. Saya ingin IKN baru ini seperti Singapura. world class talent bekerja Senin sampai Jumat di Jakarta, tapi Sabtu-Minggu mereka berkumpul dengan keluarga di Singapura. Mengapa kita tidak bisa seperti itu," ungkap Basuki mencontohkan.

Oleh sebab itu, ada sejumlah aspek yang mereka pertimbangkan, mulai dari ketersediaan sarana transportasi yang nyaman, fasilitas kesehatan yang lengkap, hingga fasilitas pendidikan yang terbaik.

"Nah ini kita ke depan jadi smart metropolist city walaupun itu di tengah hutan. Jadi, walaupun itu forest city tapi konsepnya juga memindahkan kota ini ke sana, (selain itu) kita juga memindahkan kehidupan ibu kota ini," tuntas dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X