Jalur Pantura dan Pansela Tak Kalah Mulus Dibanding Tol Trans-Jawa

Kompas.com - 01/06/2019, 13:38 WIB
Jalur pantai selatan (pansela) Jawa. Dokumentasi Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPRJalur pantai selatan (pansela) Jawa.

KARAWANG, KOMPAS.com - Kepala Badan Pengatur jalan Tol (BPJT) kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Danang Parikesit berkali-kali menyarankan para pemudik untuk memanfaatkan jalur arteri non-tol Trans-Jawa.

Jalur arteri non-tol Trans-Jawa terutama di Pantai Utara (Pantura) dan Pantai Selatan ( Pansela) memiliki kapasitas cukup memadai dengan kualitas yang sangat baik.

Bertolak dari kondisi ini, Danang merekomendasikan untuk menggunakan Jalur Pantura dan Pansela.

"Silakan pemudik memanfaatkan kedua jalur ini, karena sekarang kualitasnya sudah lebih baik," ujar Danang kepada Tim Merapah Trans-Jawa 4.0 Kompas.com, Sabtu (1/6/2019).

Tak hanya Danang, saran serupa juga disampaikan Kaba Operasional Polres Semarang Komisaris Polisi M Aslam.

Khusus untuk Jalur Pantura, menurut Aslam, kondisinya lebih lengang dan lancar saat mudik tahun ini dibanding tahun-tahun sebelumnya.

Baca juga: Merapah Trans-Jawa 4, Panduan Lengkap Mudik 2019

"Terlebih kepolisian telah mempersiapkan dan menyediakan perangkat untuk pengamanan mudik melalui Pospam-Pospam di beberapa titik strategis," kata Aslam.

Jalur Pansela JawaKementerian PUPR Jalur Pansela Jawa
Jalur Pantura menjadi lebih lengang, lanjut Aslam, sebagai dampak pemberlakuan sistem lalu lintas satu arah atau one way di Tol Trans-Jawa pada jam-jam tertentu.

Selain itu, imbuh dia, kondisi fisik Jalur Pantura lebih baik, tak kalah mulus dengan Tol Trans-Jawa.

"Perlintasan sebidang juga tidak sebanyak dulu, karena pemerintah telah membangun beberapa fly over, guna mengurai kemacetan. Secara umum, Jalur Pantura sangat layak digunakan sebagai jalur mudik," tutur Aslam.

Baca juga: Tarif Sewa Puluhan Juta Rupiah, Rest Area KM 429 A Terisi Penuh

Dia pun tak segan merekomendasikan pemudik yang terjebak kepadatan atau kemacetan di Tol Trans-Jawa untuk mengalihkan kemudinya melalui exit toll terdekat dan melanjutkan perjalanan melalui Jalur Pantura. 

Tiga pilihan jalur

Untuk diketahui, terdapat tiga pilihan jalur yang bisa dilintasi untuk arus mudik di sepanjang jalan Trans-Jawa pada tahun ini, yaitu lintas utara Jawa, lintas tengah Jawa, dan lintas selatan Jawa.

Lintas utara Jawa atau yang dikenal dengan jalur pantai utara (pantura) membentang dari ujung barat Pulau Jawa di Provinsi Banten hingga ke ujung timur Provinsi Jawa Timur.

Jalur pantai selatan (pansela) Jawa.Dokumentasi Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Jalur pantai selatan (pansela) Jawa.
Menurut data Kementerian PUPR, panjangnya sekitar 1.341 kilometer. Titik awalnya mulai dari Serang, Banten, kemudian ke wilayah DKI Jakarta, dilanjutkan ke Palimanan, di Kabupaten Cirebon, Provinsi Jawa Barat.

Jalur itu berlanjut ke wilayah Brebes, Pemalang, Batang, Semarang, dan Demak di Jawa Tengah; lalu diteruskan hingga ke Surabaya, Pasuruan, dan berujung di Banyuwangi, Jawa Timur.

Sementara itu, untuk lintas tengah Jawa terbentang sepanjang 1.197 kilometer, mulai dari Bandung, Yogyakarta, Solo, Ngawi, Kertosono, Mojokerto, hingga Surabaya.

Adapun untuk lintas selatan Jawa atau yang biasa disebut sebagai pantai selatan ( pansela) Jawa memiliki panjang lebih kurang 1.405 kilometer.

Baca juga: Hari Ketiga One Way, Tol Trans-Jawa Bakal Dipenuhi Pemudik ASN

Lebar jalannya antara 5 meter sampai 7 meter. Jalur ini terbentang mulai dari Provinsi Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), hingga Jawa Timur.

Jika dihitung dari ujung barat Pulau Jawa, yaitu Pelabuhan Merak, Banten, dan berakhir di ujung timur Pulau Jawa, yaitu Banyuwangi, ada 23 kabupaten yang dilintasi para pemudik.

Khusus di jalur pansela Jawa, selain kondisi jalan yang mulus, tersedia juga berbagai obyek wisata menarik yang bisa dikunjungi.

Di sepanjang pansela ini juga terdapat beragam destinasi wisata. Bahkan, Kementerian PUPR mempromosikannya di laman resmi mereka.

Kompas Video KOMPAS.com - Tim Merapah Trans-Jawa 4 Kompas.com kembali melanjutkan perjalanan ke Probolinggo, Jawa Timur. Probolinggo merupakan satu di antara 3 kabupaten yang dilalui ruas tol Pasuruan-Probolinggo. Tol yang memiliki panjang 31,1 KM ini merupakan akses bagi pemudik lebaran yang ingin singgah ke sejumlah tempat wisata yaitu Ranu Agung dan Madakaripura. Ruas Tol Pasuruan-Probolinggo berakhir di kilometer 841. Titik ini merupakan cikal bakal tol trans-jawa bagian terakhir yakin ruas Probolinggo-Banyuwangi sepanjang 172,90 KM. Saksikan terus perjalanan Tim Merapah Trans-Jawa 4 di video selanjutnya #merapah #merapahtransjawa #merapahtransjawa4 #mudik #lebaran #arusmudik

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X