Menurut Anda, Bagaimana Tingkat Pelayanan MRT Jakarta?

Kompas.com - 10/04/2019, 07:00 WIB
Suasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOSuasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB.

JAKARTA, KOMPAS.com – Nyaris sebulan moda raya terpadu (MRT) Jakarta beroperasi. Dalam perjalanannya melayani masyarakat ibu kota, MRT Jakarta memang belum sempurna.

Ada yang menganggapnya cukup sukses mengubah perilaku berkendara warga jakarta, namun tak sedikit yang masih memberikan beberapa catatan khusus. Terutama terkait tingkat pelayanan.

Keberhasilan MRT Jakarta, dinilai tak hanya dari banyaknya penumpang yang diangkut per hari, melainkan juga level of service di jalan.

Menurut Ketua Bidang Transportasi Ikatan Ahli Perencanaan (IAP) DKI Jakarta Reza Firdaus, ukuran kinerja level of service dihitung berdasarkan tingkat penggunaan jalan, kecepatan, kepadatan, dan hambatan yang terjadi.

“Dengan kata lain keberadaan MRT harus dapat mengurangi kemacetan, atau seberapa besar share transportasi publik terhadap total moda transportasi di koridor itu,” ucap Reza kepada Kompas.com, Selasa (9/4/2019).

Dia mencontohkan warga Jakarta yang berangkat dari Lebak Bulus menuju ke Bundaran HI ada 200.000 orang per hari.

Baca juga: Setelah Bertarif, MRT Jakarta Diisi 60.000-70.000 Penumpang Per Hari

Dari angka itu, bisa dihitung jumlah orang yang menggunakan mobil dan sepeda motor pribadi, taksi, serta alat transportasi publik.

“Semakin besar persentase orang yang menggunakan transportasi publik, semakin sukses moda itu,” imbuhnya.

Suasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Suasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB.
Apabila semakin banyak orang yang sehari-harinya menggunakan kendaraan pribadi lalu beralih memakai alat transportasi umum, berarti level of service di jalan akan semakin meningkat.

Sebab, kepadatan kendaraan pribadi di jalan akan berkurang sehingga bisa mengurangi kemacetan lalu lintas.

Selain itu, hasilnya pun akan berpengaruh positif ke hal lain, misalnya mempercepat waktu perjalanan, mengurangi polusi udara karena emisi karbon dioksida dari pembakaran bensin pun berkurang.

Ujung-ujungnya, lingkungan menjadi lebih sehat dan kualitas hidup masyarakat pun meningkat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X