Setelah Bertarif, MRT Jakarta Diisi 60.000-70.000 Penumpang Per Hari

Kompas.com - 07/04/2019, 19:27 WIB
Suasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOSuasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB.

JAKARTA, KOMPAS.com – Corporate Secretary Division Head PT MRT Jakarta Muhamad Kamaluddin mengungkapkan, animo masyarakat untuk menggunakan moda raya terpadu (MRT) Jakarta masing cukup tinggi kendati sudah bertarif sejak 25 Maret 2019.

Menurut catatan MRT Jakarta, rata-rata jumlah penumpang pada hari kerja sebanyak 60.000 sampai 70.000 orang per hari.

Kamaluddin merinci lebih jauh, pada akhir pekan dan hari libur nasional, jumlah penumpang melonjak, bisa mencapai 100.000 orang per hari.

Kemudian, jumlah penumpang paling banyak terjadi pada Sabtu (30/4/2019), yaitu 160.000 penumpang.

Setelah itu catatan penumpang pada Jumat (29/3/2019) sebanyak 130.000 orang dan pada Kamis (28/3/2019) lebih dari 99.000 penumpang.

“Tanggal 30 Maret itu paling tinggi sejak beroperasi resmi, rekornya 160.000 penumpang. Lalu tanggal 29 Maret ada 130.000 penumpang,” ujar Kamaluddin kepada Kompas.com, Minggu (7/4/2019).

Memasuki bulan April, lanjutnya, secara berturut-turut sebanyak 51.000 penumpang pada Senin (1/4/2019), 90.000 penumpang pada Selasa (2/4/2019), dan 116.000 penumpang pada Rabu (3/4/2019).

Baca juga: Hanya Stasiun MRT Lebak Bulus dan Fatmawati yang Cocok Dibangun TOD

Berikutnya, sebanyak 77.000 penumpang pada Kamis (4/4/2019), 86.000 penumpang pada Jumat (5/4/2019), dan 80.000 penumpang pada Sabtu (6/4/2019).

“Rabu (3/4/2019) lalu itu tinggi sekali, ada 116.000 penumpang,” imbuh Kamaluddin.

Kendati jumlah penumpang melebihi target yang ditetapkan, namun menurut Ketua Institut Transportasi (Instran) Darmaningtyas, pencapaian tersebut tidak mengindikasikan pengurangan jumlah kendaraan roda empat di jalan-jalan ibu kota.

Sebab, rute MRT yang ada baru menjangkau sebagian kecil wilayah Ibu Kota, yaitu dari selatan ke pusat, belum sampai ke wilayah barat, timur, dan utara.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X