Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dengan Aplikasi BIM, Pembangunan Infrastruktur Bisa Lebih Efisien

Kompas.com - 13/02/2019, 08:44 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Satu lagi pemanfaatan teknologi yang dikembangkan oleh Balai Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) yaitu Building Information Modelling (BIM).

Ini merupakan aplikasi digital untuk konstruksi infrastruktur yang mengintegrasikan model virtual dari beserta data atau informasi teknisnya.

Dengan begitu, bisa dilakukan analisis seakurat mungkin terhadap perencanaan, desain, fabrikasi, konstruksi, sampai tahap operasionalisasi.

Baca juga: Sibas Ripi, Aplikasi Perencanaan Infrastruktur Wilayah

Kelebihan dari aplikasi ini yaitu meningkatkan efisiensi dan akurasi melalui kerja sama antara para pemangku kepentingan, desain dan pembangunannya menjadi lebih efektif, berbagai kesalahan teknis bisa dihindari, serta penggunaan material, peralatan, dan waktu menjadi lebih optimal.

“BIM itu teknologi yang beri kemudahan dari fase perencanaan sampai pemanfaatan infrastruktur itu sendiri. Bisa diketahui detailnya, biaya, material yang dibutuhkan, SDM-nya berapa, jangka waktu berapa, itu bisa di-setting,” ujar Galih, staf Balitbang, dalam PUPR Expo 4.0 di kantor Kementerian PUPR, Jakarta, Selasa (12/2/2019).

Dia mengatakan, kecanggihan aplikasi ini juga bisa dilihat jika rincian data teknis suatu proyek diubah. Misalnya jika dinaikkan, maka komponen lain juga akan ikut berubah secara otomatis.

Baca juga: Mengenal Invi J, Aplikasi Jalan dan Jembatan

Tidak hanya itu, teknologi BIM juga bisa menghitung penggunaan fasilitas di suatu gedung secara efektif dan efisien sehingga bisa menghemat biaya pemeliharaan dan meningkatkan kenyamanan.

“Misalnya di suatu gedung, dengan BIM ini bisa tahu titik paling efisien untuk memasang AC di mana. Berapa unit yang dibutuhkan agar tetap dingin. Itu kalau untuk facility management, bisa sampai sejauh itu,” imbuh Galih.

Dia mengungkapkan, saat ini BIM sudah diterapkan di beberapa proyek infrastruktur PT Pembangunan Perumahan Tbk (PP).

Contohnya  di Jembatan Teluk Kendari, beberapa  ruas di Tol Manado-Bitung, dan sejumlah proyek bangunan untuk gerai ritel.

Adapun Kementerian PUPR sekarang sedang mengerjakan proyek percontohan di Kabupaten Pulau Morotai, Kepulauan Maluku.

“Kalau di PUPR masih untuk pilot project, sementara ini untuk di Morotai. Di sana untuk teknologi bidang air, jalan, dan keciptakaryaan, yaitu toilet wisata, jalan wisata, dan pemecah arus gelombang pantai,” jelas Galih.

Dia menuturkan, penerapan BIM ini memiliki pengaruh positif untuk masa mendatang karena bisa mengurangi penggunaan material yang berlebihan, risiko kegagalan konstruksi, dan pengulangan pekerjaan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+