Kompas.com - 31/01/2019, 13:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Penerapan aturan sepeda motor dapat masuk jalan tol perlu dikaji secara matang. Pemerintah tidak bisa hanya mempertimbangkan asas keadilan bagi masyarakat dalam menerapkan kebijakan tersebut.

Aspek keamanan dan keselamatan harus tetap menjadi pertimbangan utama dalam pengambilan keputusan ini.

Usulan motor boleh masuk tol pertama kali dicetuskan Ketua DPR Bambang Soesatyo. Politisi Golkar itu merujuk pada Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 44 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas PP 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol.

Dalam Pasal 38 ayat 1a disebutkan 'Pada jalan tol dapat dilengkapi dengan jalur jalan tol khusus kendaraan bermotor roda dua yang secara fisik terpisah dari jalur jalan tol yang diperuntukkan bagi kendaraan bermotor roda empat atau lebih'.

Baca juga: Bambang Soesatyo: Yang Masih Nyinyir Motor Masuk Tol, Cek Dulu PP-nya

Sejauh ini, dua ruas tol telah menerapkan aturan itu yakni Tol Bali Mandara dan Jembatan Tol Suramadu.

Namun, penerapan aturan pada kedua ruas itu dinilai karena keterbatasan moda transportasi publik dan jalur alternatif yang mampu menunjang kecepatan dan ketepatan waktu berkendara masyarakat.

"Kalau lihat Jakarta, Surabaya, Medan, persoalannya itu bukan berikan jalur untuk pengendara motor. Kita itu sudah terlalu banyak (motor) sebetulnya, kita perlu cari moda yang lain," kata Kepala Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Endra S Atmawidjaja di Jakarta, Rabu (30/1/2019).

Sebaliknya, jika masyarakat sudah memiliki banyak pilihan, dan ada kepastian waktunya, tinggal mempertimbangkan masalah efisiensi.

"Kalau mau efisien dia bisa lebih cepat. Yang terbatas ini kan sebetulnya pilihannya kan kalau motor ini. Karena dia kan enggak dikasih pilihan hanya lewat satu itu saja. Kan gitu," imbuh Endra.

Baca juga: Ini Aturan yang Perbolehkan Motor Lewat Tol

Karena itu, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiady akan membuat kajian mendalam dari berbagai aspek. Mulai dari hukum, keamanan, sosial, hingga efisiensi.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.