Kompas.com - 21/10/2018, 14:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Rehabilitasi dan rekonstruksi rumah dan fasilitas publik di daerah terdampak gempa bumi di Lombok, Nusa Tenggara Barat, terus berlanjut.

Pemerintah melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memberi bantuan kepada masyarakat untuk membangun rumah yang hancur akibat gempa dan saat ini ratusan rumah dalam proses pembangunan.

Menurut Menteri PUPR Basuki Hadimuljono ketika meninjau daerah terdampak gempa di Lombok, saat ini sudah terbentuk 563 kelompok masyarakat (pokmas) yang dibentuk di tingkat kecamatan dan tersebar di tujuh kabupaten/kota di NTB.

Pokmas merupakan bagian dari keterlibatan masyarakat untuk menjamin penerima bantuan tepat sasaran, yaitu korban bencana yang rumahnya rusak berat.

Rumah yang dibangun berupa Rumah Instan Sederhana Sehat (Risha), Rumah Instan Kayu (Rika), dan Rumah Instan Konvensional (Riko).

"Untuk progres pembangunan rumah yang tengah dibangun di NTB, yakni 99 Risha, 14 Rika, dan 97 Riko. Selain itu, Kementerian PUPR juga membangun 43 unit percontohan dengan konstruksi Risha, 20 unit di antaranya sudah selesai, dan 23 unit sedang dikerjakan," tutur Basuki melalui keterangan tertulis, Sabtu (20/10/2018).

Dia mengatakan, rumah tahan gempa yang dibangun masyarakat tidak harus menggunakan teknologi Risha, tetapi bisa teknologi lain.

Risha merupakan salah satu metode yang sudah teruji tahan gempa, tetapi jika masyarakat menghendaki Rika atau rumah konvensional, Kementerian PUPR tetap akan mendampingi dengan tim yang terlatih. 

Pemerintah pun mempercepat penyaluran bantuan dengan menyederhanakan format pencairan dana perbaikan rumah dari 17 formulir menjadi hanya satu formulir.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono ketika meninjau daerah terdampak gempa di Lombok.Dokumentasi Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Menteri PUPR Basuki Hadimuljono ketika meninjau daerah terdampak gempa di Lombok.

Sementara itu, percepatan pembangunan Risha didukung dengan membuka workshop panel Risha untuk memproduksi panel beton dalam skala besar di lima tempat yang dilakukan BUMN Karya dan UMKM.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.