Properti Berlabel Syariah di Indonesia Makin Menggeliat

Kompas.com - 15/08/2018, 15:51 WIB
Ilustrasi rumah Kementerian PUPRIlustrasi rumah

JAKARTA, KOMPAS.com - Bisnis properti syariah di Indonesia kian menggeliat. Bila menelusuri secara daring, kita dapat dengan mudah menjumpai laman yang menawarkan properti dengan sistem ini.

Sebut saja rumahhalal.com, saudagarproperti.com, dan propertisyariahanda.com.

Ketiga laman ini memberikan penawaran cukup menarik bagi konsumen. Misalnya, proses jual beli tidak lewat perbankan melainkan langsung kepada pengembang tanpa melibatkan pihak ketiga.

Baca juga: Mau Ikut Bisnis Properti Syariah? Perhatikan Lima Hal Berikut

Selain itu, harga yang ditawarkan tanpa bunga dan riba berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak (pembeli dan pengembang).

Hal lain yang tak kalah menarik yaitu tidak adanya denda atau penarikan rumah, bila ada pembeli yang telat membayar angsuran.

Di samping itu, tidak adanya proses BI checking  karena developer tidak menggunakan perbankan sebagai pihak perantara.

Tentunya, hal ini menguntungkan calon pembeli yang bekerja di sektor informal yang kerap dianggap tidak bankable.

Umumnya, para pengembang properti syariah adalah perorangan yang tergabung dalam sebuah komunitas. Mereka saling bekerja sama menggarap proyek di wilayah tertentu dengan segmen harga tertentu.

"Kalau di komunitas Developer Properti Syariah (DPS), itu kami anggotanya ada 1.300 orang, dengan total proyek lebih dari 300 sampai 500 proyek yang tersebar di berbagai kabupaten/kota," kata Founder DPS Rosyid Aziz saat dihubungi Kompas.com, Rabu (15/8/2018).

DPS didirikan pada akhir 2012 lalu. Saat ini, jumlah rumah yang sudah dibangun berkisar antara 25.000 hingga 50.000 unit. Di dalam satu proyek, biasanya terdapat 50-100 unit rumah yang dibangun.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X