Perlukah Jembatan Penyeberangan Orang di Jakarta?

Kompas.com - 26/07/2018, 14:30 WIB
JPO Bundara HI Yang Akan Dibongkar KOMPAS.com/ RYANA ARYADITA UMASUGI JPO Bundara HI Yang Akan Dibongkar

JAKARTA, KOMPAS.com – Jembatan penyeberangan orang ( JPO) di sekitar Bundaran HI, Jakarta Pusat, yang akan diganti dengan pelican crossing menjadi pemberitaan hangat saat ini.

Apakah memang JPO itu akan dirobohkan karena tidak diperlukan lagi? Benarkah keberadaan JPO itu sesuai kebutuhan masyarakat?

Country Director Institute for Trasnportation and Development Policy (ITDP) Indonesia Yoga Adiwinarto mengatakan, tujuan dibangunnya JPO tentu saja sebagai fasilitas untuk penyeberangan orang.

Baca juga: “Pelican Crossing” Bisa Diterapkan asal Keamanan Pedestrian Terjamin

Namun, seiring berjalannya waktu, ternyata JPO bukan menjadi solusi untuk menyeberang jalan. Kita bisa melihat, terutama di Jakarta, orang tetap saja menyeberang jalan di bawah JPO.

Bahkan jalan yang sudah diberi pagar pembatas pun tetap nekat diterobos dan dilompati.

“JPO bukan solusi untuk semua. Ada JPO, tapi orang menyeberang di bawahnya. Sudah dipagar pun orang masih nyeberang,” ucap Yoga kepada Kompas.com, Rabu (25/7/2018).

Pelican crossing di Jalan Kebon Sirih, Kamis (26/7/2018).KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR Pelican crossing di Jalan Kebon Sirih, Kamis (26/7/2018).
Pada umumnya, menurut dia, ada dua alasan orang tidak mau menyeberang jalan menggunakan JPO.

Pertama, karena desain JPO itu tidak menarik sehingga orang enggan memanfaatkannya.

Kedua, karena tidak user friendly. Maksudnya, kondisi JPO itu tidak ramah buat semua kelompok umur. Terlebih lagi untuk orang lanjut usia yang tenaganya sudah tidak kuat lagi untuk naik dan turun tangga JPO.

Maka dari itu, harus dipikirkan desain dan semua bagian di JPO itu sehingga menarik dan bisa digunakan oleh siapa saja, mulai dari anak-anak sampai orang tua, baik yang kondisi tubuhnya normal maupun kaum difabel.

Yoga menambahkan, pembangunan fasilitas penyeberangan orang harus seimbang dengan pembangunan trotoar.

Selain itu, perlu diperhatikan juga bahwa JPO dibangun di suatu jalan sesuai dengan lebar jalan itu sehingga tepat sasaran.

“Investasi di trotoar harus seimbang dengan penyeberangan jalan, termasuk jalur sebidang. Lebar jalan pengaruh ke pemasangan JPO,” tuturnya.

Jembatan penyeberangan orang (JPO) yang terpasang di samping bundaran Hotel Indonesia (HI) yang akan dirobokan. Foto diambil pada Minggu (22/7/2018).KOMPAS.com/SHERLY PUSPITA Jembatan penyeberangan orang (JPO) yang terpasang di samping bundaran Hotel Indonesia (HI) yang akan dirobokan. Foto diambil pada Minggu (22/7/2018).
Sebagai contoh di Jalan Gatot Subroto, Jakarta, JPO diperlukan karena ada jalan tol sehingga orang harus menyeberang di jalur yang bukan sebidang.

Namun, JPO tidak diperlukan di jalan yang relatif tidak terlalu lebar karena akan menambah waktu dan tenaga bagi pejalan kaki.

“Kalau di jalan-jalan kecil tidak perlu JPO. Pemborosan waktu dan tenaga karena harus naik dulu. Padahal, kalau nyeberang sebidang cuma sebentar,” imbuh Yoga.

Terkait dengan kenyataan bahwa JPO disalahgunakan oleh pengendara sepeda motor untuk menyeberang jalan, menurut dia, itu masalah yang dilematis.

Di satu sisi dibuat besi penyangga di ujung bawah JPO untuk menghalangi motor agar tidak bisa lewat, tetapi di sisi lain pengguna kursi roda pun tidak bisa lewat.

Pejalan kaki melintas di atas jembatan penyeberangan orang (JPO) Bundaran HI di Jakarta, Selasa (24/7). Pemprov DKI Jakarta berencana membongkar JPO tersebut karena dianggap menghalangi pandangan ke arah Patung Selamat Datang dan tidak ramah disabilitas sehingga akan diganti dengan pelican crossing atau lampu lalu lintas untuk penyeberangan. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/wsj/18.Akbar Nugroho Gumay Pejalan kaki melintas di atas jembatan penyeberangan orang (JPO) Bundaran HI di Jakarta, Selasa (24/7). Pemprov DKI Jakarta berencana membongkar JPO tersebut karena dianggap menghalangi pandangan ke arah Patung Selamat Datang dan tidak ramah disabilitas sehingga akan diganti dengan pelican crossing atau lampu lalu lintas untuk penyeberangan. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/wsj/18.
“Penyalahgunaan JPO itu dilematis. Bikin penghalang motor, tapi kursi roda enggak bisa lewat,” tambahnya.

Oleh karena itu, harus dilihat dulu penyebab pengendara motor menyeberang di JPO.

Kalau alasannya karena lokasi untuk putar balik jauh, maka harus dibuat akses putar balik yang jaraknya lebih dekat.

“Jadi semua masalah enggak bisa dilihat satu solusi, harus dilihat dulu penyebabnya,” ujar Yoga mengakhiri penjelasannya.

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Jenis-Jenis Penyeberangan Sebidang

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X