Menjejaki Daendels di Jalur Pantai Selatan Jawa

Kompas.com - 12/06/2018, 08:46 WIB
Foto udara kendaraan pemudik melintas di jalur Pansela, Kebumen, Jawa Tengah, Senin (11/6/2018). KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGFoto udara kendaraan pemudik melintas di jalur Pansela, Kebumen, Jawa Tengah, Senin (11/6/2018).

PEKALONGAN, KOMPAS.com - Seluruh mata orang Indonesia saat ini tertuju pada aktivitas mudik Lebaran 2018. Tol Trans-Jawa adalah bintang dari segala bintang dan menjadi favorit masyarakat untuk pulang ke kampung halaman tahun ini.

Jaringan tol ini membentang dari Merak di Banten hingga Pasuruan di Jawa Timur sepanjang 1.167 kilometer. Dengan melintasi Tol Trans-Jawa, impian para pemudik untuk berbagi kebahagiaan dengan sanak saudara bisa terwujud lebih cepat.

Belum ada yang memungkiri, efektivitas dan efisiensi dengan menggunakan jaringan Tol Trans-Jawa adalah tujuan para perindu tempat kelahiran.

Baca juga: Rekor Baru Mudik, Cikarang-Delanggu 6 Jam! Biasanya 16 Jam

Namun, tahukah Anda, bahwa sejatinya masih terdapat dua opsi jalur lain yang menawarkan nilai lebih dari sekadar efektivitas dan efisiensi?

Jalur Pantai Selatan Jawa ( Pansela) adalah salah satunya, selain Jalur Pantai Utara (Pantura). Tim Merapah Trans-Jawa Kompas.com menyusuri Pansela pada Senin (11/6/2018).

Foto udara kendaraan pemudik melintas di Tol Pansela, Kebumen, Jawa Tengah, Senin (11/6/2018).KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Foto udara kendaraan pemudik melintas di Tol Pansela, Kebumen, Jawa Tengah, Senin (11/6/2018).
Trase yang kami susuri mulai dari Kabupaten Wonogiri, Kabupaten Purworejo, dan Kabupaten Kebumen.

Kami memutuskan tidak menyusuri Pansela hingga Banten, melainkan berbelok ke utara menuju jalur tengah dengan melintasi Kabupaten Purbalingga, Banjarnegara, dan mengakhir perjalanan di Kabupaten Pekalongan di Pantai Utara Jawa (Pantura). 

Ciamik

Tak seperti Tol Trans-Jawa yang tengah jadi buah bibir, jalan satu ini lebih redup pamornya. Padahal, keberadaannya justru lebih awal daripada Jalan Pos yang membentang dari Anyer sampai Panarukan.

Dari penelusuran sejarah, Tim Merapah Trans-Jawa Kompas.com mendapati jalur ini sudah ada sejak abad ke-4. Ini merupakan jalur upeti kerajaan di Pulau Jawa.

Mercusuar Pantai Jetis, di Kabupaten Purworejo Jawa Tengah, salah satu destiansi wisata yang bisa disambangi, Senin 911/6/2018).Hilda B Alexander/Kompas.com Mercusuar Pantai Jetis, di Kabupaten Purworejo Jawa Tengah, salah satu destiansi wisata yang bisa disambangi, Senin 911/6/2018).
Jalan yang sama dipakai pula oleh Pangeran Diponegoro sebagai jalur perlawanan terhadap pemerintah Kolonial Hindia Belanda pada 1825-1830. Ini lebih dikenal dengan periode Perang Diponegoro.

Nama Daendels yang diterakan untuk jalur di selatan tersebut merujuk pada nama Augustus Dirk Daendels, asisten residen Ambal, wilayah pecahan dari Bagelen—sekarang masuk wilayah Kabupaten Purworejo—yang menjabat pada 1838.

Pemasangan nama baru tersebut memang sengaja dilakukan untuk meredupkan pamor Diponegoro dan memori tentangnya.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X