Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengapa "Big Box" Singapura Tumbang?

Kompas.com - 21/05/2018, 07:00 WIB
Haris Prahara,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

SINGAPURA, KOMPAS.com - Kelamnya industri ritel merebak hingga jiran Indonesia, Singapura. Negeri surga belanja itu bersiap kehilangan toko serba ada raksasa, Big Box.

Seperti diberitakan sebelumnya, bangunan Big Box berada segera dijual.

Baca juga: Big Box Singapura Siap Jual Aset Bangunannya

Asal tahu saja, bangunan delapan lantai di Jurong East Regional Center itu dimiliki Big Box Pte Ltd. Sebesar 51 persen kepemilikannya disubsidi karena merupakan anak perusahaan peritel elektronik, TT International.

Menurut Cushman and Wakefield Singapura, warehouse retail scheme (WRS) tempat Big Box beroperasi telah melebihi batas waktunya.

Direktur Eksekutif Pasar Modal Shaun Poh mengatakan, Big Box memiliki luas ruangan lebih dari 130.000 meter persegi. Itu menjadi aset terbesar yang akan dijual dalam beberapa tahun terakhir.

Terkait ambruknya bisnis, Chief Executive International Property Advisor Ku Swee Yong menganalisis, buruknya lokasi menjadi malapetaka untuk Big Box.

"Mereka mesti bersaing dengan sedemikian banyak kompetitor di Jurong East. Di lokasi itu, terjadi kelebihan pasokan ritel sehingga tidak prospektif bagi kelangsungan bisnis Big Box," papar Ku Swee, dilansir Straits Times, Minggu (20/5/2018).

"Wilayah tersebut juga kurang baik untuk pengusaha logistik, e-commerce, dan gudang. Bagaimana tidak, harga tanah serta bangunannya lebih tinggi dibandingkan Tuas maupun Pioneer Road," sambung dia.

Sepi pengunjung

Lokasi kurang strategis berkorelasi pula terhadap jumlah kedatangan pengunjung. Hal itu sebagaimana dikeluhkan sejumlah peritel di dalam Big Box.

Seorang pemilik stan makanan yang enggan disebutkan namanya menyebut, dalam lima bulan ia berjualan di sana, hanya sekira 20 konsumen pada hari biasa dan 30 konsumen saat akhir pekan.

"Dalam tiga bulan pertama saja, saya tidak bisa menutup biaya sewa dengan laba yang ada," keluh dia.

Kasir di Big Box Hypermart juga punya kesan tersendiri terhadap lesunya bisnis tempat dia mencari nafkah.

Sejak setahun dia bekerja di sana, nyaris tidak ada perkembangan bisnis di tempat itu.

"Biasanya, saya melayani 50 konsumen setiap hari. Ya, habis di sekitar sini ada supermarket seperti Giant dan NTUC. Mereka (warga) bisa dapat barang lebih murah di sana," ujar perempuan itu.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Segera Rampung, Ini Progres Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik di Jambi

Segera Rampung, Ini Progres Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik di Jambi

Berita
Artotel Resmi Beroperasi di Gelora Senayan, Ada Alih Manajemen

Artotel Resmi Beroperasi di Gelora Senayan, Ada Alih Manajemen

Hotel
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Tasikmalaya: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Tasikmalaya: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Tiga Seksi Tol Betung-Tempino-Jambi Mulai Dibangun Mei 2024

Tiga Seksi Tol Betung-Tempino-Jambi Mulai Dibangun Mei 2024

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Sukabumi: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Sukabumi: Pilihan Ekonomis

Perumahan
[POPULER PROPERTI] Pilihan Rumah di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bekasi

[POPULER PROPERTI] Pilihan Rumah di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bekasi

Berita
5 Cara Bikin Dapur di Rumah Beraroma Lebih Sedap

5 Cara Bikin Dapur di Rumah Beraroma Lebih Sedap

Tips
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bandung Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Bandung Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Sayap Konstruksi Astra Raup Lonjakan Pendapatan, Infrastruktur Terbesar

Sayap Konstruksi Astra Raup Lonjakan Pendapatan, Infrastruktur Terbesar

Berita
Pemkab Cianjur Hijaukan Jalur Sesar Cugenang

Pemkab Cianjur Hijaukan Jalur Sesar Cugenang

Berita
Mafia Tanah Rugikan Negara, Begini Janji AHY untuk Memberantasnya

Mafia Tanah Rugikan Negara, Begini Janji AHY untuk Memberantasnya

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Majalengka: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Majalengka: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Usai Pandemi, Tren Belanja 'Offline' Meningkat Dua Kali Lipat

Usai Pandemi, Tren Belanja "Offline" Meningkat Dua Kali Lipat

Ritel
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kuningan: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Kuningan: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Cirebon: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Cirebon: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com