Meski Dihadang Banjir, Jembatan di Belanda Masih Bisa Dilewati

Kompas.com - 16/01/2018, 20:09 WIB
Jembatan Zalige DezeenJembatan Zalige
|
EditorHilda B Alexander

NIJMEGEN, KompasProperti — Naiknya permukaan air tidak menyebabkan banyak masalah bagi jembatan di kota Nijmegen, Belanda, ini.

Pasalnya, jembatan masih dapat diakses, bahkan saat jalan setapak di kedua sisi banjir, berkat serangkaian batu loncatan dari beton.

Next Architects dan Arsitek Lanskap H + N + S merancang desain Jembatan Zalige, yang merupakan bagian dari jalur di sebuah taman di tepi Sungai Waal.

Alih-alih mengangkat permukaan jembatan di atas dataran banjir, para perancang memutuskan untuk "memeluk" air. Jadi, saat permukaan air naik, bagian jalur di kedua sisi jembatan menjadi terendam penuh.

Saat ini terjadi, blok beton di permukaan jembatan yang biasanya berfungsi sebagai tempat duduk menjadi satu-satunya cara untuk melintasi air.

"Semua desain oleh Next Architects dimulai dari karakteristik unik sebuah tempat," ujar Michel Schreinemachers, mitra di perusahaan yang berbasis di Amsterdam.

Schreinemachers mengatakan, jembatan ini dibangun di dataran banjir. Fakta ini digunakan untuk merancang jembatan yang dapat menghubungkan dan berinteraksi dengan pemandangan sungai sebagai jalur di atas air.

Jembatan Zalige Dezeen Jembatan Zalige
Jembatan Zalige dibuka sejak Maret 2016, tetapi baru saja mengalami ujian terbesar. Pada 10 Januari 2018 lalu, air naik ke tingkat tertinggi dalam 15 tahun.

Begitu air mencapai puncaknya, yaitu 5 meter lebih tinggi dari biasanya, memang batu loncatan ini tidak berguna.

Namun, ketika airnya masih naik, banyak orang bisa mengakses jembatan dan menikmati tontonan alam dari dekat.

Arsitek menggambarkan jembatan tersebut sebagai tempat paling akhir untuk menikmati air yang tinggi.

Belanda telah lama menjadi pelopor dalam hal-hal yang berurusan dengan air. Sementara tanggul dibangun untuk menjaga agar air tetap ada, akhir-akhir ini pemerintah mengambil pendekatan yang berbeda, yaitu menciptakan ruang untuk banjir yang akan datang.

Ahli Urbanisme Tracy Metz menjelaskan pendekatan tersebut selama konferensi What Design Can Do di São Paulo pada 2015.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Dezeen
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X