Iwan dan Paul, Duet Indonesia Penakluk Pasar Australia

Kompas.com - 29/10/2017, 23:51 WIB
Pendiri dan CEO Development Crown Group Iwan Sunito Hilda B Alexander/Kompas.comPendiri dan CEO Development Crown Group Iwan Sunito
|
EditorHilda B Alexander

SYDNEY, KompasProperti - Kendati belum sebesar Meriton dan maskotnya Harry Triguboff yang dikenal sebagai rajanya properti Australia, namun Crown Group mampu membuat kita menegakkan kepala. 

Betapa tidak, perusahaan yang dimotori duet Indonesia Iwan Sunito dan Paul Sathio ini telah menaklukkan pasar Australia yang terkenal dengan kompetisinya yang sangat sengit.

Tidak saja mampu menarik minat pembeli properti, melainkan juga memimpin 200 karyawan dan para profesional di bidangnya yang sebagian besar merupakan bule atau warga negara antarbangsa. 

Sejak kelahirannya pada 1996 hingga kini, Crown Group punya portofolio properti di seantero Sydney, kota tersibuk di Australia. 

Baca juga : Hotel Bintang Lima di Australia Ini Milik Orang Indonesia

Mulai dari apartemen di Bondi Junction, Parramatta, Ashfield, Epping, Homebush, Newington, Pennant Hills hingga Rhodes.

Pendiri dan CEO Construction Crown Group Paul SathioHilda B Alexander/Kompas.com Pendiri dan CEO Construction Crown Group Paul Sathio
Iwan yang berperan sebagai Chief Executive Officer (CEO) Development Crown Group, menuturkan, proyek perdana mereka adalah The Crown di Bondi Junction. 

"Ini apartemen 54 unit dengan nilai sekitar Rp 60 miliar. Kami memenangkan tender. Karena itu, kami mengerjakannya dengan sungguh-sungguh, mengutamakan kualitas desain, konstruksi, dan material bangunan," ujar Iwan menjawab KompasProperti, Rabu (25/10/2017). 

Dia mengisahkan, The Crown at Bondi Junction merupakan pertaruhan sekaligus batu loncatan bagi Crown untuk melompat lebih jauh. 

Setelah sukses dengan The Crown, berturut-turut mereka membangun beberapa apartemen menengah ke atas hingga mewah dan mendapat antusiasme positif dari pasar Australia. 

"Kami mencetak pendapatan penjualan sekitar Rp 5 triliun per tahun. Angka ini kami targetkan terus bertambah Rp 2,5 triliun setiap tahun agar nanti dalam lima tahun ke depan menjadi Rp 20 triliun," ungkap Iwan.

Proyek apartemen Crown Group, Waterfall, di kawasan Waterloo, Sydney, Australia.Hilda B Alexander/Kompas.com Proyek apartemen Crown Group, Waterfall, di kawasan Waterloo, Sydney, Australia.
Saat ini, Crown tengah mengerjakan enam proyek sekaligus. Keenamnya adalah, The Arc di Central Business District (CBD) Sydney, Infinity di Green Square, Oasis di Ashfield, Skye di North Sydney, V di Parramatta, dan Waterfall di Waterloo.

Tak hanya apartemen, mereka juga memiliki portofolio pusat belanja Eastlakes, dan fasilitas akomodasi bintang lima Skye Hotel Suites.

Terkait fasilitas akomodasi, Crown menargetkan dapat mengelola 300 kamar hotel hingga dua tahun mendatang dengan label Skye Hotel Suites.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X