Kompas.com - 27/10/2017, 21:30 WIB
Penulis Dani Prabowo
|
EditorHilda B Alexander

PALEMBANG, KompasProperti - Proyek light rail transit (LRT) Palembang, Umatera Selatan, direncanakan bakal memiliki delapan unit rangkaian kereta saat beroperasi pada tahun depan.

Masing-masing rangkaian terdiri dari tiga gerbong yang dapat menampung penumpang maksimum 630 orang atau 210 orang per gerbong.

"Untuk saat ini, jumlah kereta yang dipesan hanya delapan," kata Kepala Proyek Utama LRT Palembang Mas'udi Jauhari kepada awak media di Palembang, Kamis (26/10/2017).

Nantinya, seluruh kegiatan operasional kereta akan dikendalikan secara otomatis dari control room yang berada di depo.

Stasiun Jakabaring yang menjadi salah satu stasiun pada proyek Light Rail Transit (LRT) Palembang, Kamis  (26/10/2017).Kompas.com / Dani Prabowo Stasiun Jakabaring yang menjadi salah satu stasiun pada proyek Light Rail Transit (LRT) Palembang, Kamis (26/10/2017).

Meski otomatis, Mas'udi menambahkan, tetap akan disiagakan masinis di dalam setiap rangkaian kereta. Masinis itu akan bertugas membantu penumpang bila terjadi kendala teknis saat pengoperasian.

"Misalkan, kecepatan kereta seharusnya turun saat di tikungan, tapi dia tidak turun. Nah, tugas masinis lah untuk menurunkannya. Atau, masinis akan membantuk kontrol buka tutup pintu kereta," ujarnya.

Saat ini, proyek konstruksi LRT Palembang baru mencapai 68,05 persen. Padahal, proyek yang menelan anggaran Rp 10,9 triliun ini dijadwalkan rampung pada Juni 2018.

PT Waskita Karya (Persero) Tbk selaku kontraktor dalam proyek ini, terus menggenjot pekerjaan proyek. Ditargetkan, pada Februari 2018 proses pemasangan rel sudah selesai, sehingga dapat segera dilakukan uji coba.

Progres pembangunan LRT Palembang di sekitar Sungai Musi, Kamis (26/10/2017).Kompas.com / Dani Prabowo Progres pembangunan LRT Palembang di sekitar Sungai Musi, Kamis (26/10/2017).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.