Lingkungan Perkotaan Bisa Memengaruhi Tingkat Obesitas

Kompas.com - 03/02/2016, 11:49 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.
|
EditorHilda B Alexander

KOMPAS.com - Sebuah studi baru di Swiss, telah menemukan hubungan jangka panjang antara obesitas dan geografi perkotaan.

Temuan yang diterbitkan dalam jurnal medis BMJ Open, merupakan hasil penelitian lebih dari satu dekade.

Antara 2003 dan 2006, tim yang beranggotakan 12 peneliti merekrut lebih dari 6.000 warga dari Lausanne untuk pemeriksaan indeks massa tubuh, atau tinggi dibagi dengan berat badan.

Sekitar 4.500 orang peserta datang untuk menimbang antara 2009 dan 2012 kedua.

Peta yang dihasilkan menunjukkan lingkungan di mana indeks massa tubuh yang tinggi atau rendah, digambarkan masing-masing dengan titik-titik merah atau biru.

Permukiman di timur laut cenderung menyala merah; sementara di tenggara muncul biru. Naik turunnya berat badan warga selama periode penelitian juga cenderung berlaku pada sekelompok yang berada bersama-sama di wilayah kota yang sama.

Sesuatu dalam desain kota itu sendiri, kemudian, tampaknya terkait dengan indeks massa tubuh yang tinggi pada warga.

Selain alamat, peserta juga mengisi kuesioner. Para peneliti mengoreksi peta mereka untuk memperhitungkan karakteristik pribadi antara lain jenis kelamin, umur, tingkat pendidikan, etnis, tunjangan pemerintah, aktivitas fisik, status merokok dan konsumsi alkohol. Berdasarkan karakteristik ini, Indeks Massa Tubuh masih tinggi.

"Pada awalnya, kami tidak punya hipotesis tentang faktor-faktor potensial, atau urbanisme. Hasil utama adalah hipotesis tentang pengaruh perencanaan kota," kata Stéphane Joost, penulis utama penelitian dan seorang ahli kartografi kesehatan masyarakat di École Polytechnique Fédérale de Lausanne.

Joost menunjuk pada sekelompok menara apartemen di tepi barat kota, di lingkungan yang disebut La Bourdonnette, muncul titik merah pada peta indeks massa tubuh yang telah disesuaikan.

Meskipun kedekatannya dengan danau, taman dan stasiun metro, bangunan ini terisolasi oleh fitur desain lokal seperti tempat parkir dan jalan raya.

"Ada kemungkinan Anda berperilaku seperti tetangga. Itu mungkin menunjuk pada fakta bahwa saat tiba di sebuah bangunan di mana tetangga mengalami obesitas merupakan bahaya bagi Anda, dan lebih mungkin membuat Anda untuk menjadi gemuk," kata Joost.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Next City
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.