Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 26/01/2016, 15:49 WIB
|
EditorHilda B Alexander
JAKARTA, KOMPAS.com - Pendiri sekaligus Chairman Lippo Group, Mochtar Riady, memastikan bisnis properti di Indonesia tidak akan mengalami gelembung (bubble) seperti negara China, Amerika Serikat atau lainnya.

"Saya tidak melihat bubble properti di Indonesia. Karena kebutuhan properti, terutama hunian masih sangat tinggi, sementara pasokan terbatas. Belum ada keseimbangan antara pasokan dan kebutuhan," papar Mochtar kepada Kompas.com, usai peluncuran buku "Manusia Ide", di Hotel Aryaduta, Jakarta, Selasa (26/1/2016). 

Menurut Mochtar, masih jauhnya kondisi bubble karena harga properti di Indonesia masih jauh lebih rendah ketimbang di Malaysia, atau Singapura. 

Kedua, masyarakat Indonesia yang membutuhkan rumah masih jauh lebih banyak daripada angka 13,5 juta yang tercatat secara resmi di Biro Pusat Statistik (BPS). 

Ketiga, peraturan perbankan yang ketat terkait asal usul uang yang dibelanjakan masyarakat merupakan pencegah bubble sekaligus "penghambat" bertumbuhnya bertumbuhnya sektor properti lebih pesat.

"Belum lagi masalah perpajakan. Akan ada banyak pertimbangan orang atau invetsor untuk membeli properti. Jadi untuk dikatakan Indonesia menuju bubble masih jauh," cetus Mochtar.

Kendati saat ini sektor properti sedang mengalami perlambatan, kata Mochtar, adalah kondisi wajar. Karena bisnis apa pun, termasuk properti pasti mengalami siklus. 

Makin ke atas siklus akan semakin tumbuh bisnis tersebut. Sebaliknya, makin ke bawah siklus, bisnis properti akan makin terkoreksi. 

"Dan saya tidak melihat itu sebagai bubble. Kuncinya, sektor perbankan harus memperbaiki sistemnya dengan baik dan benar. Terlebih, sektor properti merupakan salah satu penggerak perekonomian negara," tandas Mochtar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+