Pekerjaan "Flyover" Kuningan Berantakan, Kontraktor Indonesia Harus Contoh MRT Jakarta

Kompas.com - 14/10/2015, 08:57 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.
|
EditorHilda B Alexander

JAKARTA, KOMPAS.com - Memasuki satu tahun perjalanan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), banyak tantangan harus dilalui kementerian yang bergerak di sektor konstruksi dan infrastruktur ini.

Salah satu yang menjadi perhatian Menteri PUPR Basuki Hadimuljono adalah perbandingan kerja antara kontraktor asal Indonesia dan asing. Basuki menginginkan, kontraktor Indonesia bisa mencontoh kontraktor asing supaya lebih profesional dan rapi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau kita lihat pekerjaan mass rapid transit (MRT), itu kerjanya rapi. Bandingkan dengan kerja jembatan layang (fly over ) yang dikerjakan kontraktor kita, berantakan sekali," ujar Basuki saat pemaparan kinerja setahun Kementerian PUPR, di Jakarta, Selasa (13/10/2015).

Basuki memuji pengerjaan MRT yang dikomandoi oleh konsorsium atau gabungan perusahaan dari Jepang dan Indonesia, yakni PT MRT Jakarta. Ia bahkan pernah menemukan, pekerja MRT mengelap pagar agar terlihat bersih.

Sementara itu, pengerjaan jembatan layang di Kuningan tidak serapi MRT. Pengerjaan jembatang layang  ini dilakukan oleh PT Nindya Karya, yang notabene adalah badan usaha milik negara (BUMN).

Jembatan layang di Kuningan, menurut Basuki, banyak dipakai untuk orang berjalan di bawahnya. Padahal di atas jembatan layang itu sendiri berantakan.

"Kontraktor Indonesia sangat tidak perduli untuk hal-hal kecil begitu. Padahal ada Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) untuk keamanannya. Nanti saya coba ingatkan untuk seperti MRT," kata Basuki.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.