REI Terbitkan Direktori Pengembang Seluruh Indonesia

Kompas.com - 05/05/2015, 22:07 WIB
Realestate Indonesia (REI) meluncurkan direktori berisi daftar nama, alamat, dan nomor telepon pengembang REI se-Indonesia, di Intiland Tower, Jakarta, Selasa (5/5/2015). Arimbi RamadhianiRealestate Indonesia (REI) meluncurkan direktori berisi daftar nama, alamat, dan nomor telepon pengembang REI se-Indonesia, di Intiland Tower, Jakarta, Selasa (5/5/2015).
|
EditorHilda B Alexander
JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam rangka memberikan informasi seluas-luasnya mengenai anggota asosiasi pengembang Realestat Indonesia (REI), organisasi ini menerbitkan "The Indonesia Property Investors Directory-2015 Edition. Direktori ini diharapkan bisa menjadi panduan bagi pelaku, dan praktisi sektor properti.

"Direktori ini di dalamnya berisi kontak nomor alamat pengurus dewan pimpinan daerah (DPD), anggota REI dengan lengkap perusahaannya," ujar Ketua Umum DPP REI Eddy Hussy di Intiland Tower, Jakarta, Selasa (5/5/2015).

Eddy menambahkan, direktori ini bisa memberikan kemudahan kepada masyarakat dan investor dalam bekerja sama untuk mengembangkan dan meningkatkan industri properti di Indonesia.

Selain berisi data mengenai alamat serta korespondensi pengembang anggota REI yang tersebar di 34 DPD se-Indonesia, juga profil pengembang yang sudah menjadi perusahaan terbuka (go public). Dilengkapi juga ulasan terkait kajian tinjauan industri properti untuk tahun 2015 oleh lembaga konsultan properti Colliers International Indonesia dan riset dari Credit Lyonnais Securities Asia (CLSA).

Untuk mempermudah pemahaman kajian, sajian informasi disertai dengan tabulasi, serta grafik pendukung yang menjadi ciri jurnal profesional. Dirancang dalam dua bahasa, Bahasa Indonesia, dan Bahasa Inggris, direktori ini diharapkan bisa memperkenalkan kepada khalayak, pengembang di sektor properti dan bagaimana bisnis tersebut saat ini.

Meski sedang mengalami penurunan, kata Eddy, sektor ini masih menjadi primadona di kalangan investor. "Hal ini ditunjang oleh nilai jual properti yang jauh lebih rendah dibanding negara tetangga, maka properti didorong menjadi lokomotif perekonomian nasional," jelas Eddy.

Hingga kini setidaknya ada 174 sektor sektor industri ikutan properti antara lain, semen, batu bata, pasir, besi, keramik, dan cat. "Pertumbuhan di properti bisa menyerap tenaga kerja. Kalau tenaga kerja banyak, bisa menekan pengangguran dan memicu pertumbuhan ekonomi," tandas Eddy.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X