Kompas.com - 03/01/2015, 14:49 WIB
|
EditorHilda B Alexander
KOMPAS.com - "Ada kemalasan yang jelas dalam operasi rekonstruksi Gaza," geram pejabat Hamas, Abu Marzouk, pada Minggu (28/12/2014).

Kegeraman Marzouk bukan tanpa sebab. Dia mengacu pada negosiasi tidak langsung antara Hamas dan Israel yang menurut jaringan kantor berita MENA (Middle East and North Africa), tersandung latar belakang minimnya kemauan politik kedua belah pihak.

Dalam sebuah pernyataan hari yang sama, Hamas mengecam Pemerintah Persatuan Palestina, yang menyatakan bahwa "Gaza telah menunjukkan kemajuan nyata" selama enam bulan terakhir sejak pemerintah persatuan dibentuk.

Hamas juga menuntut pemerintah persatuan mempercepat penyatuan sistem administrasi dan segera membangun kembali "seluruh konstruksi bangunan yang hancur" di Gaza.

Sementara itu, menurut kantor berita Palestina Ma'an, delapan menteri Palestina telah mengunjungi Jalur Gaza pada Senin (29/12/2014). Ini merupakan pertemuan kedua pemerintah persatuan sejak 9 Oktober 2014.

Kemudian, pada tanggal 12 Oktober 2014, Mesir dan Norwegia sejatinya telah menggelar Konferensi Rekonstruksi Gaza, setelah lebih dari sebulan serangan Israel ke Jalur Gaza.

Konferensi yang dihadiri perwakilan masyarakat internasional dan Presiden Otorita Palestina Mahmoud Abbas, tersebut berhasil mengumpulkan lebih dari 5 miliar dollar AS atau setara Rp 62,7 triliun.

Bahkan, Amerika Serikat juga berjanji untuk menyumbang tambahan bantuan senilai 212 juta dollar AS (Rp 2,6 triliun), dan Inggris mengumumkan akan menyumbang 32,1 juta dollar AS (Rp 402,3 miliar).

Material bangunan

Minimnya kemauan politik kedua belah pihak yang bertikai, berimplikasi pada seretnya pasokan material bangunan. Padahal, menurut Direktur Unit Hak Ekonomi dan Sosial untuk Hak Asasi Manusia di Pusat Palestina, Khalil Shaheed, material bangunan merupakan kebutuhan paling mendesak.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber albawaba
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.