Pembeli Rumah Pertama Didominasi Konsumen Berusia 25-35 Tahun!

Kompas.com - 12/09/2014, 10:59 WIB
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Pembeli rumah pertama (first home buyer) di Indonesia mulai mengalami peningkatan. Hal tersebut dipaparkan oleh Head of Marketing Rumah123.com, Aditya Jamaludin, berdasarkan hasil survei semester pertama tahun 2014 yang tercatat naik 38 persen.

"Semakin tinggi first time home buyers, dari 38 persen jadi 44 persen. Ini celah baru pada pemasaran properti," ujar Aditya pada konferensi pers "Indonesia Propery Market Sentiment Survey" di SCBD, Jakarta Pusat, Kamis (11/9/2014).

Dia menuturkan, menjelang pemilihan presiden, masyarakat masih menunggu pertumbuhan properti, tetapi keinginan untuk membeli terus meningkat di tahun ini. Peningkatan minat membeli rumah pertama tersebut didominasi oleh masyarakat dengan kisaran umur 25-35 tahun.

Menurut Aditya, generasi muda ini sudah mulai mencari informasi untuk membeli rumah pertama mereka. Minat properti bukan lagi milik masyarakat berusia mapan dan matang, yakni 40 tahun ke atas.

"Kemampuan generasi muda pada bidang properti ini semakin meningkat. Pasar untuk pemilik rumah lebih tinggi lagi," kata Aditya.

Berdasarkan survei tersebut, sebanyak 2.590 koresponden menunjukkan peningkatan minat pada bidang properti karena ingin memiliki rumah sendiri. Peningkatan minat itu juga berdasarkan keinginan mereka memiliki investasi jangka panjang dan melakukan upgrade rumah, dalam arti membangun kembali rumah mereka.

"Ada juga yang ingin mencari rumah agar lebih dekat dengan keluarga dan rumah. Ini tergantung kebutuhan dan status mereka," kata Aditya.

Adapun survei tersebut diadakan secara online pada situs Rumah123.com. Survei dilakukan mulai Juni-Agustus 2014. Saat mengisi kuesioiner, para koresponden diberi 65 pertanyaan. Dari pertanyaan tersebut diketahui bahwa peminat properti terdiri atas 31 persen wanita dan 69 persen pria. Berdasarkan status, presentasenya lebih banyak terdapat pada koresponden yang telah menikah, yakni 72 persen dibandingkan dengan koresponden lajang, yakni sebesar 26 persen.

Para koresponden itu juga berdomisili paling banyak di DKI Jakarta, yaitu 37 persen. Sedangkan dari segi profesi, jenisnya bermacam-macam, antara lain pegawai administratif, wiraswasta, managerial, PNS, profesional, sales, dan homemaker.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.