Kompas.com - 21/10/2013, 15:04 WIB
Penulis Tabita Diela
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Harga-harga properti di daerah penunjang DKI Jakarta, khususnya daerah Serpong, Tangerang Selatan, memang sudah tinggi. Pengamat properti dari Indonesia Property Watch (IPW) Ali Tranghada mengatakan, harga properti di daerah tersebut sudah over value.

"Di Serpong itu sudah over value. Harga yang ditawarkan pengembang lebih tinggi daripada harga yang ditawarkan di pasar seken," ujar Ali di acara syukuran gelar doktor Muhammad Yusuf Asy'ari, Senin (21/10/2013).

Hal serupa juga terjadi di Pantai Indah Kapuk dan di luar Pulau Jawa. Ali mencontohkan, di Palembang harga tanah di satu area bisa mencapai Rp 8 juta per meter persegi, sementara di seberangnya dijual dengan harga Rp 20 juta dan tetap laku terjual.

Menurut Ali, over value bisa dilihat dari jauhnya perbedaan harga antara penawaran dari pengembang untuk rumah baru dengan rumah seken.

"Kalau beda jauh, indikasinya adalah pengembang menggoreng harga. Efeknya, terjadi over value," imbuh Ali.

Di wilayah Serpong, seumpama harga rumah baru dari pengembang dibanderol dengan harga rata-rata Rp 2,3 miliar, harga rumah di pasar seken rata-rata masih seharga Rp 1,5 miliar. Meski hal itu terjadi, lanjut Ali, pengembang tidak akan menurunkan harganya. Pasar pun akan sampai pada titik jenuh.

Adapun perbedaan ideal antara harga rumah atau properti baru dengan seken hanya berkisar antara 10 persen hingga 15 persen. Adanya over value dan ketimpangan tersebut akan membentuk keseimbangan harga rata-rata properti baru.

"Keseimbangan akan muncul pada 2014," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.