Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KONSULTASI INVESTASISteven Eric Lazuardi
Sekilas tentang Steven The Steven Eric Lazuardi adalah konsultan Hokiplus. Lahir di Jambi, 2 Januari 1975, Steven mendalami ilmu china kuno dari nenek dan orangtuanya.Ia beberapa kali tampil di televisi swasta.

Anda Pemilik Shio Kambing yang Dihormati atau Justru Pembuat Onar?

Kompas.com - 26/01/2015, 10:51 WIB

Oleh Steven Eric Lazuardi

KOMPAS.com — Tak terasa waktu cepat berlalu. Tahun kuda akan segera berakhir, berganti dengan tahun Kambing.

Berdasarkan kalender Hsia, Imlek tahun kambing kayu 2015 akan jatuh pada 19 Februari 2015. Bulan awal dalam kalender Imlek disebut "Cia Gwee". Menjelang awal memasuki Imlek itulah umumnya etnis Tionghoa melakukan upacara sembahyang. Upacara itu telah dipercaya dan dilaksanakan secara turun-temurun selama 5.000 tahun di negeri Tiongkok agar diberikan kesehatan optimal, keharmonisan dalam keluarga, serta rezeki berlimpah.

Lazimnya, upacara sembahyang kepada Dewa Thay Sui itu dilaksanakan di kelenteng-kelenteng tua yang telah mempunyai peninggalan sejarah ratusan tahun. Thay Sui adalah dewa atau sekelompok dewa yang terdiri dari 60 dewa penguasa peredaran waktu.

Dewa Thay Sui sangat disegani sekaligus dihormati. Pemujaan terhadap Dewa Thay Sui tercatat mulai zaman Dinasti Yuan (1280-1368), yaitu pada saat sembahyang besar diadakan oleh para menteri dan cendekiawan yang tergabung dalam Akademi Penelitian Sejarah Kerajaan. Dari sekelompok Dewa Thay Sui yang ada itu, maka upacara sembahyang kepada Dewa Rezeki (Chai Sen) merupakan prioritas utama yang dipercaya memberikan rezeki berlimpah kepada umat manusia. Dewa Chai Sen mendapatkan tugas dari Tuhan untuk memberikan rezeki kepada umat manusia yang banyak melakukan amal ibadah dan tulus menolong sesama umat manusia.

Lalu, petunjuk apa yang dapat terlihat dalam alam semesta ini ketika rezeki berlimpah akan diturunkan ke bumi untuk umat manusia?

Ya, inilah kepercayaan yang telah mengakar sejak 5.000 tahun lalu bahwa hujan akan selalu turun menjelang Imlek. Tingginya intensitas hujan memberikan tanda bahwa tahun tersebut akan memberikan banyak berkah kepada umat manusia.

Namun, hujan deras terus-menerus juga mengakibatkan banjir. Inilah fenomena yang terjadi di dunia, dan salah satunya terjadi di negeri tercinta Indonesia.

Infrastruktur di Indonesia, terutama di ibu kota Jakarta mesti dibenahi agar problem banjir bisa teratasi. Sejumlah tata letak properti di Indonesia juga harus dibenahi, dan pembangunan infrastruktur dalam suatu lokasi menimbulkan efek positif dalam investasi properti.

Shio kambing 2015

Tahun kambing kayu 2015 atau tahun 2566 dalam kalender Hsia tergolong "kambing yang dihormati dan disegani". Itu adalah bunyi naskah tua dalam ilmu hoki Tionghoa kuno dan merupakan tahun kontroversial yang dapat menimbulkan banyak kerugian. Hal itu terjadi karena masih didominasi oleh elemen langit, yakni kayu dan elemen bumi, yaitu emas.

Elemen logam atau emas merugikan elemen kayu yang dapat terlihat pada fenomena hingga saat ini. Logam diibaratkan gergaji, membelah kayu hingga berkeping–keping. Sementara itu, elemen kayu mewakili langit yang memberikan petunjuk bahwa ada banyak inspirasi timbul, termasuk keanehan di muka bumi. Hal tidak terpikirkan seketika akan timbul dan melahirkan problematik pada umat manusia.

Inspirasi bisa berwujud positif ataupun negatif. Dominasi unsur yin membuat perihal negatif timbul lebih banyak daripada yang positif. Pergerakan unsur yin IN sepertinya agak lambat, tetapi pasti, memberikan efek kaget dan takjub ketika masalah terjadi.

Akal pikiran yang baik dan buruk pun akan bermunculan. Pikiran buruk dikhawatirkan dapat merugikan, seperti akar pohon bercabang–cabang membentuk hutan belantara.

Adapun elemen logam mewakili simbol dari bumi, tempat kita hidup dan berpijak. Logam atau emas identik dengan ketenaran dan glamor. Sesuatu hal yang terlihat sepele, tetapi pada akhirnya dibesar–besarkan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Mengenal Penthouse, Tipe Unit Paling Eksklusif di Apartemen

Mengenal Penthouse, Tipe Unit Paling Eksklusif di Apartemen

Apartemen
Tahun Ini, BPD DIY akan Salurkan 100 Unit KPR FLPP

Tahun Ini, BPD DIY akan Salurkan 100 Unit KPR FLPP

Hunian
Pengembang Rumah Subsidi Desak Prabowo Bentuk Kementerian Perumahan Rakyat

Pengembang Rumah Subsidi Desak Prabowo Bentuk Kementerian Perumahan Rakyat

Berita
Tahun Ini, Central Group Targetkan Penjualan Rp 1,8 Triliun

Tahun Ini, Central Group Targetkan Penjualan Rp 1,8 Triliun

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lembata: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lembata: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Tol Bocimi Kelar Diperbaiki Permanen Sebelum Libur Akhir Tahun Ini

Tol Bocimi Kelar Diperbaiki Permanen Sebelum Libur Akhir Tahun Ini

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Manggarai Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Manggarai Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Tengah: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Tengah: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Barat: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Sengkarut Korupsi Tol MBZ, Lelang Proyek Diatur, Kualitas Material Dipangkas

Sengkarut Korupsi Tol MBZ, Lelang Proyek Diatur, Kualitas Material Dipangkas

Berita
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Dompu: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Dompu: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Mengapa Setelah Dipel Lantai Rumah Justru Terasa Lengket?

Mengapa Setelah Dipel Lantai Rumah Justru Terasa Lengket?

Interior
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Bima: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Bima: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Mataram: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kota Mataram: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan Terjangkau di Bawah Rp 200 Juta di Kabupaten Lombok Timur: Pilihan Ekonomis

Perumahan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com