Kompas.com - 12/06/2021, 07:00 WIB
Ilustrasi kamar mandi Unsplash.com/Jared RiceIlustrasi kamar mandi

KOMPAS.com - Kamar mandi merupakan salah satu ruangan yang penting dan harus dirawat di rumah Anda.

Jika kamar mandi bersih dan wangi, Anda akan merasakan nyaman beraktivitas seperti mandi, mencuci dan yang lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hanya, berlama-lama di kamar mandi justru dapat membuatnya lembap yang akan memicu tumbuhnya jamur dan lumut.

Baca juga: Jangan Panik jika Ubin Kamar Mandi Bergerak Sendiri

Berikut 8 cara mengurangi kelembapan di kamar mandi:

1. Gunakan kipas angin 

Nyalakan kipas angin saat Anda mandi.

Kipas angin akan menarik kelembapan dan mengalirkannya ke luar rumah Anda.

Saran terbaik adalah menyalakannya sebelum Anda mandi atau mencuci, dan biarkan selama sekitar 20 menit setelah selesai beraktivitas di kamar mandi.

Tak lupa juga untuk selalu memastikan membersihkan filter secara teratur karena dapat segera tersumbat.

2. Buka pintunya

Jika tinggal sendiri, atau dengan orang yang Anda cintai, usahakan agar pintu tetap terbuka saat Anda mandi.

Ini mendorong udara lembab dan hangat keluar dari kamar mandi, mencegahnya menjadi terlalu beruap.

Dalam kombinasi dengan kipas, Anda akan menemukan bahwa uap hilang jauh lebih cepat daripada saat mandi dengan pintu tertutup.

3. Biarkan jendela terbuka

Jika kamar mandi Anda memiliki jendela, pastikan untuk membukanya juga. Semakin banyak kelembaban dapat keluar, semakin baik.

Jika Anda mandi dengan pintu terbuka, pertimbangkan untuk juga membuka jendela di kamar terdekat lainnya guna membantu mempercepat prosesnya.

4. Pastikan shower dan tembok dalam keadaan kering

Setelah selesai mandi, pastikan agar tembok dan shower air di kamar mandi dalam keadaan kering.

Anda dapat melakukannya dengan cara mengelap bagian yang basah.

Meski tembok basah dan shower akan mengering dengan sendirinya, tetapi mengelapnya membuat kamar mandi Anda kering dengan cepat.

5. Hangatkan kamar mandi

Pengembunan membutuhkan permukaan yang dingin untuk terbentuk.

Jadi cobalah untuk menjaga kamar mandi tetap hangat sebelum mandi untuk mencegah penumpukan di dinding dan permukaan lainnya.

Di musim dingin, pemanas kamar mandi kecil dapat membuat perbedaan besar, sementara pemanas di bawah lantai tidak hanya terasa luar biasa, tetapi juga mencegah pembentukan kelembaban di lantai.

6. Keringkan handuk basah di luar

Pakaian dan handuk basah apa pun harus digantung hingga kering di luar, bukan di dalam kamar mandi.

Karena kamar mandi seringkali cukup padat, bahan lembab dapat dengan cepat meningkatkan kelembapan di dalam ruang tertutup.

7. Tidak mandi terlalu lama

Salah satu yang dapat mengurangi kelembapan di kamar mandi adalah mandi dengan waktu yang singkat atau sebentar.

Tidak mandi terlalu lama ini selain dapat mengurangi kelembapan di kamar mandi juga berfungsi untuk menghemat air, energi dan juga waktu Anda.

8. Gunakan dehumidifier

Jika kamar mandi Anda masih mengalami kelembapan berlebih, dehumidifier bisa menjadi solusi jangka pendek yang bagus.

Model listrik bisa sangat efisien, meskipun ada baiknya membeli yang menggunakan bantalan gel untuk menyerap air.

Sebagai alternatif, gunakan bahan penyerap kelembapan di dalam kamar mandi, seperti nampan atau tas pengering.

 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.