Larangan Mudik Diprediksi Bikin Bisnis Hotel di Bali Makin Suram

Kompas.com - 13/04/2021, 07:00 WIB
Ilustrasi hotel. shutterstock.comIlustrasi hotel.

JAKARTA, KOMPAS.com - Industri perhotelan di Bali yang mengandalkan kunjungan wisatawan, diprediksi masih suram hingga akhir tahun 2021. 

Hal ini ditandai dengan anjloknya jumlah wisatawan nusantara sepanjang 2020 hingga 56 persen.

Angka yang lebih memprihatinkan ditunjukkan kunjungan wisatawan mancanegara yang merosot drastis hingga sebesar 83 persen.

Tentu saja, jebloknya jumlah kunjungan wisatawan ini berdampak pada tiga matriks industri perhotelan yakni pasokan, tarif, dan tingkat okupansi.

Dari matriks pasokan kamar hotel, menurut data Colliers Indonesia, Bali mengalami stagnasi sehingga jumlah kamar hotel tetap di angka 60.042 dari 539 proyek hotel hingga kuartal I-2021.

Baca juga: Lindenberg Hadir di Bali, Hotel 8 Kamar dengan Panorama Alami

Sementara, sampai akhir tahun 2021, terdapat 637 kamar dari lima proyek hotel dengan klasifikasi bintang tiga, empat, dan lima yang ditargetkan selesai konstruksinya.

Ketersediaan jumlah kamar yang cukup banyak membuat tingkat hunian hotel di Bali menjadi sangat rendah.

Tingkat hunian pada Kuartal I-2021, rata-rata 16,3 persen atau turun 4,2 persen dari kuartal sebelumnya dengan tarif rata-rata harian atau average daily rate (ADR) 76,7 dollar AS.

Sedangkan hingga akhir tahun 2021, tingkat hunian berada pada posisi 22,4 persen atau lebih rendah 1,9 persen secara tahunan dengan ADR diprediksi akan mencapai 89,3 persen atau turun 1,9 persen secara tahunan.

Senior Associate Director Research Colliers Indonesia Ferry Salanto menuturkan, kinerja tiga matriks itu terendah dalam sejarah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X