Rumah Rusak akibat Bencana NTT Bakal Diganti dengan Risha

Kompas.com - 09/04/2021, 19:30 WIB
Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Kepala Badan Nasional Penanganan Bencana (BNPB) Doni Munardo, Kepala Basarnas Henri Alfiandi, Gubernur NTT Viktor Laiskodat, Bupati Lembata Eliaser Yentji Sunur, Ketua Satgas Penanganan Bencana Kementerian PUPR Widiarto, dan Direktur Sungai dan Pantai, Ditjen Sumber Daya Air Kementerian PUPR Bob Arthur Lombogia. Dok. Kementerian PUPR.Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Kepala Badan Nasional Penanganan Bencana (BNPB) Doni Munardo, Kepala Basarnas Henri Alfiandi, Gubernur NTT Viktor Laiskodat, Bupati Lembata Eliaser Yentji Sunur, Ketua Satgas Penanganan Bencana Kementerian PUPR Widiarto, dan Direktur Sungai dan Pantai, Ditjen Sumber Daya Air Kementerian PUPR Bob Arthur Lombogia.

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, ada tiga hal yang perlu diprioritaskan untuk penanganan tanggap darurat di Desa Amakaka Kecamatan Ile Ape, Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Ketiga hal itu adalah percepatan proses evakuasi, ketersediaan logistik bagi masyarakat dan pengungsi, serta rencana relokasi permukiman warga terdampak banjir bandang.

Untuk itu, dia sudah membicarakan penanganan prioritas tersebut dengan Gubernur NTT Viktor Laiskodat dan Bupati Lembata Eliaser Yentji Sunur.

Dengan demikian, warga yang berada di wilayah tersebut akan direlokasi dan dibangun rumah secepatnya.

"Lokasi ini akan dipindahkan, (warga) akan direlokasi dan dibangun (rumah) dalam waktu yang secepat-cepatnya," terang Jokowi dikutip dari siaran pers, Jumat (9/4/2021).

Menindaklanjuti instruksi Jokowi itu, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) berkoordinasi dengan instansi terkait.

Instansi tersebut yakni Badan Nasional Penanganan Bencana (BNPB), pemerintah daerah  (Pemda), serta Kementerian ATR/BPN untuk mematangkan data permukiman warga terdampak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Tadi Bapak Menteri (Basuki Hadimuljono) sudah perintahkan untuk mendata rumah-rumah karena lokasi di sini kelihatan harus direlokasi semua. Rumah-rumah nanti kita bantu dengan Rumah Instan Sederhana Sehat (Rishaknock down," ujar Ketua Satgas Penanganan Bencana Kementerian PUPR Widiarto.

Widiarto menambahkan, Kementerian PUPR juga melakukan penanganan tanggap darurat di Kabupaten Lembata.

Baca juga: Jokowi Pastikan Pemerintah Bangun Rumah Relokasi Bencana NTT

Misalnya, mengerahkan alat berat untuk membantu proses evakuasi, pembersihan puing-puing, dan membuka jalur terdampak longsor.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X