Tahun 2030 Bakal Terjadi Krisis Air, Teknologi Smart Water Diperlukan

Kompas.com - 16/03/2021, 20:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Berbagai negara di dunia termasuk Indonesia direkomendasikan untuk menerapkan teknologi smart warter menghadapi krisis air bersih yang diprediksi terjadi pada tahun 2030.

Business Vice President Industrial Automation Schneider Electric Indonesia & Timor Leste Hedi Santoso mengatakan, pada tahun 2030 masyarakat dunia akan menghadapi defisit air mencapai 40 persen dalam kondisi iklim yang sama atau bahkan lebih buruk daripada yang terjadi saat ini di sejumlah negara.

Krisis air bersih disebabkan kombinasi dari tiga faktor yaitu pertumbuhan populasi dan perubahan demografi, urbanisasi, dan perubahan iklim.

"Kondisi ini menuntut pengelolaan air yang efisien dan andal untuk memastikan keberlanjutan ketersediaan air bersih untuk seluruh masyarakat dan makhluk di bumi," kata Hedi dalam keterangan tertulis, Selasa (16/03/2021).

Baca juga: Pemerintah Incar Investor Asing Garap Proyek Penyediaan Air Minum

Sebagai solusi terhadap krisis air yang perusahaan Schneider Electric memperkenalkan sebuah produk sistem arsitektur EcoStruxure.

Sistem arsitektur EcoStruxure™ for Water and Wastewater ini diklaim dapat membantu  menghasilkan air berkualitas tinggi.

Selain itu juga dapat melakukan purifikasi air limbah yang berkelanjutan, dan efisiensi operasional.

Arsitektur EcoStruxure™ for Water and Wastewater telah banyak dimanfaatkan pada proyek-proyek pengelolaan air dan air limbah di seluruh dunia.

Antara lain Anglian Water di Inggris, Shuqaiq 3 di Arab Saudi, pabrik pengolahan air limbah di California, dan Herning Water di Denmark.

"Solusi ini telah terbukti dapat mengurangi konsumsi energi hingga 30 persen, meningkatkan efisiensi operasional pada instalasi pengolahan air dan jaringan distribusi air hingga 25 persen, dan mengurangi total biaya kepemilikan (TCO) asset hingga 20 persen,” tutup Hedi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.