Milenial Dominasi Pembelian Apartemen Rp 300 Jutaan di Citra Landmark

Kompas.com - 25/02/2021, 12:30 WIB
Citra Landmark, Ciracas, Jakarta Timur Ciputra GroupCitra Landmark, Ciracas, Jakarta Timur

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebagai kebutuhan dasar, properti akan selalu dicari. Seiring dengan pertumbuhan populasi, permintaan ikut meningkat.

Kalau pun terjadi pelambatan akibat menurunnya daya beli masyarakat yang disebabkan krisis ekonomi, itu hanya bersifat penundaan pembelian. Saat perekonomian membaik, pasar properti pasti bertumbuh lebih cepat.

Terbukti pada masa pandemi Covid-19 (2020), Asosiasi Perusahaan Realestat Indonesia (REI) mencatat pasar properti tumbuh 8 persen dibanding 2019.

Sementara pada 2021, pasar properti diprediksi akan lebih baik lagi dengan indikasi peningkatan volume penjualan mencapai 10-15 persen.

Hal ini tidak terlepas dari berangsur pulihnya psikologi pasar dengan adanya vaksinasi nasional Covid-19.

Baca juga: Ciputra Pastikan Lahan Citra Maja Raya Bukan Aset yang Disita Kejagung

Apalagi sejumlah insentif dan stimulus melalui keringanan suku bunga sudah diberikan, bahkan Bank Indonesia (BI) mengeluarkan kebijakan relaksasi terkait rasio loan to value/financing to value atau LTV/FTV untuk kredit pembiayaan properti menjadi maksimal 100 persen.

General Manager Marketing Ciputra Group Andreas Raditya mengatakan, dari sisi moneter pemerintah melalui BI terus melakukan koreksi menurunkan suku bunga acuan atau 7 Day Reverse Repo Rate.

Karena itu ia yakin, pada tahun 2021 industri properti akan bergerak seperti sebelum pandemi.

Andreas mencontohkan, produk-produk yang memiliki lokasi strategis dan memiliki konekvitas dengan infrastruktur dan moda transportasi lebih diminati konsumen.

“Dekat dengan jalan tol, dekat dengan moda transportasi seperti LRT, MRT, Busway dan lainnya akan memudahkan beraktifitas,” tegasnya.

Selain itu, kondisi pasar yang masih hati-hati dalam mengeluarkan dananya akan membuat konsumen makin selektif. Namun tuntutan untuk memiliki tempat tinggal tetap tinggi, apalagi segmen milenial.

“Perilaku pasar ini pun disadari oleh pengembang dengan meluncurkan proyek hunian dengan harga terjangkau, menyasar kaum milenial, sehingga mereka dimanjakan dengan tawaran harga dan promosi pembayaran yang memudahkan,” ujar Raditya.

Diminati milenial 50 persen

Dukungan dan stimuslus pemerintah ini, kata Raditya, memberikan optimisme para pelaku pembangunan yang pada awal tahun ini melanjutkan pemasaran proyek-proyek terbarunya.

Ciputra Group sendiri dalam waktu dekat akan melaksanakan pemilihan unit oleh konsumen yang sudah menyatakan komitmen membeli unit apartemen Citra Landmark di Jakarta Timur.

Ciputra Group menawarkan harga unit apartemen mulai Rp 300 jutaan dan Maret 2021 mendatang akan melakukan proses pemilihan unit.

Saat ini, Nomor Urutan Pesanan (NUP) sudah mencapai 566 NUP dari jumlah unit menara pertama yang dipasarkan sebanyak 519 unit.

“Kami yakin, hingga waktu yang kita tentukan jumlah pemesanan unit akan mencapai di angka 800-an," imbuh Raditya.

Dari jumlah 565 konsumen yang sudah pesan NUP, usia muda dengan rentang 25 tahun sampai 35 tahun mendominasi sejumlah 50 persen.

Selebihnya merupakan konsumen usia 35 tahun sampai 45 tahun dan di atasnya yang merupakan konsumen dengan motif investasi atau membeli untuk anaknya.

Raditya yakin Citra Landmark akan cepat diserap oleh pasar karena lokasinya dekat dengan infrastruktur dan juga moda transportasi masal akan menjadi incaran konsumen.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X