8 Inspirasi Batu Kerikil Percantik Taman Minimalis Anda

Kompas.com - 15/03/2020, 07:00 WIB
Batu kerikil memenuhi permukaan taman kering di Studio Tonton FernandoGomuLyaBatu kerikil memenuhi permukaan taman kering di Studio Tonton

KOMPAS.com - Ketika mendesain sebuah taman, Anda tentu mengenal elemen hardscape. Ini adalah elemen atau objek berkarakter keras, baik yang terbentuk secara alami ataupun dibuat oleh manusia.

Contoh dari hardscape alami adalah batu-batuan, termasuk kerikil. Meskipun kecil, namun batu kerikil memiliki peranan besar ketika menjadi material dekorasi taman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apalagi, batu kerikil memiliki beragam pilihan ukuran, tekstur, dan warna sehingga berpotensi membangun sebuah karakter untuk menambah estetika taman.

Seperti delapan rekomendasi yang akan dibahas kali ini. Batu kerikil bermanfaat membuat penataan taman minimalis menjadi lebih cantik dan menarik. 

1. Kombinasi Batu Kerikil dengan Lantai Semen

Batu kerikil dikombinasi dengan lantai beton di taman karya KsAD www.arsitag.com Batu kerikil dikombinasi dengan lantai beton di taman karya KsAD
Membuat perkerasan pada taman, apalagi dengan sistem beton, sering kali dianggap kurang baik bagi lingkungan karena mengurangi resapan.

Di sisi lain, memberi ruang area tanah atau rumput akan lebih repot secara perawatan dan
mudah kotor.

Untuk kebutuhan desain hunian, penggunaan batu kerikil dapat menjadi solusi taman yang nyaman dengan desain yang rapi dan bersih.

Mengisi celah perkerasan dengan batu kerikil, membentuk tampilan lantai taman yang tidak
membosankan.

2. Batu Kerikil Sebagai Pembatas Semak

Batu kerikil sejalur garis lurus di taman karya Studio TonTonwww.arsitag.com Batu kerikil sejalur garis lurus di taman karya Studio TonTon
Desain penataan batu kerikil berikutnya adalah dimanfaatkan sebagai pembatas antara semak dengan perkerasan atau area lantai bangunan.

Menjadikan batu kerikil sebagai pembatas berfungsi memperjelas transisi, sehingga lebih terlihat rapi.

Selain itu, penggunaan batu kerikil sebagai pembatas semak juga kerap dipilih untuk taman-taman yang sering ditata ulang. 

3. Batu Kerikil Sebagai Transisi Bangunan dan Taman

Batu kerikil di depan pintu menuju taman, karya VIN-DA-TE www.arsitag.com Batu kerikil di depan pintu menuju taman, karya VIN-DA-TE
Membuat transisi antara bangunan dan taman menggunakan batu kerikil tidak hanya memberi efek cantik secara tampilan.

Cara ini juga sering dilakukan sebagai trik menghindari percikan air yang jatuh dari atap sehingga tidak mengotori dinding luar bangunan.

Secara tidak langsung, keberadaan batu kerikil turut bermanfaat sebagai area resapan.

4. Batu Kerikil Sebagai Groundcover

Melapisi lantai taman dengan batu kerikil adalah solusi cerdas untuk menambah area lebih luas untuk beragam aktivitas.

Kelebihannya, batu kerikil sebagai groundcover bersifat permeabel karena air tetap bisa menembus ke dalam tanah.

Selain itu, batu kerikil memiliki tekstur khas yang membentuk tampilan kontras dengan elemen lain di taman.

Ditambah dengan ragam pilihan warna, Anda bebas memilih batu kerikil untuk mendukung nuansa yang ingin dihadirkan.

5. Batu Kerikil Pengisi Sela-sela Pathway

Pathway berupa perkerasan untuk jalur jalan biasanya memiliki banyak jenis. Ragam pilihan yang cocok untuk taman minimalis adalah model pathway berkisi atau susun berjarak.

Nah, manfaatkan batu kerikil sebagai pengisi sela-sela pathway. Dengan warna yang sedikit lebih gelap, batu kerikil akan mempertegas garis-garis pada pathway sehingga menunjang tampilan visual bertambah cantik.

6. Batu Kerikil pada Fitur Air

Fitur air seperti air mancur sangat lumrah dijadikan dekorasi pemercantik taman.

Biasanya, penambahan fitur air dimaksudkan menghadirkan suasana alami pada taman.

Sebagai upaya penguat konsep, tambahkan batu dan kerikil sebagai landasan aliran atau alas jatuhnya air.

Percikan air yang mengenai kerikil selain menimbulkan suara khas, juga berefek menambah kesejukan udara di sekitarnya. 

7. Batu Kerikil untuk Taman Modern Minimalis

Desain taman minimalis karya Exterior Worlds Landscaping & Design adalah contoh pengaplikasian batu kerikil sebagai groundcover yang berpadu harmonis dengan stepping stone modern.

Keberadaan batu kerikil sejatinya tidak hanya sebagai lapisan lantai taman, namun juga memberi efek mencerahkan.

Hal tersebut lantaran warna batu kerikilnya tidak pucat, alias campuran variasi corak merah, putih, dan cokelat.

8. Batu Kerikil untuk Taman Kering

Batu kerikil sangat identik dengan konsep taman kering. Kehadiran batu kerikil membuat taman tidak terkesan monoton, dikarenakan memiliki tekstur yang kasar.

Menempatkan batu kerikil juga menjadi pilihan terbaik agar area resapan tetap luas, namun tetap dapat dimanfaatkan untuk berbagai aktivitas di atasnya.

Menata taman minimalis dengan batu kerikil memang sangat menyenangkan. Selain baik untuk lingkungan karena bersifat permeabel yakni tetap bisa dilewati air, taman menjadi lebih mudah untuk ditata ulang.

Lebih fleksibel ketimbang ditanami tanaman semak ataupun dilapisi perkerasan. Manfaatkan contoh desain di atas sebagai gambaran bagaimana batu kerikil di taman Anda ternyata memiliki banyak fungsi.



Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.