Corona Jadikan China "Laboratorium" Terbesar Percobaan Kerja di Rumah

Kompas.com - 03/02/2020, 13:21 WIB
Ilustrasi kota Nanjing, China yang sepi akibat virus Corona. bloomberg.comIlustrasi kota Nanjing, China yang sepi akibat virus Corona.

KOMPAS.com - Merebaknya virus Corona di kota Wuhan, China, memaksa para karyawan bekerja di rumah.

Melansir Bloomberg, virus Corona telah membuat pabrik, toko, hotel, dan restoran tutup secara bersamaan.

Kepadatan lalu lintas juga menurun drastis, dan pusat-pusat aktivitas kosong dan mengubah wajah kota menjadi kota "hantu".

Untuk menyiasati agar bisnis terus berputar, sejumlah perusahaan berusaha mencari cara untuk tetap beroperasi melalui dunia virtual.

"Ini adalah kesempatan baik bagi kami untuk menguji para karyawan bekerja dari rumah," kata Direktur Pelaksana Reprise Digital Alvin Foo.

Baca juga: VIDEO: Luar Biasa, Detik-detik China Tuntaskan RS Corona 8 Hari

Menurut Alvin, hal tersebut sangatlah tak mudah mengingat bisnis yang ia jalankan tersebut menuntut para karyawannya berinteraksi satu sama lain.

Sehingga, adanya virus Corona membuat para karyawannya berinteraksi menggunakan panggilan telepon maupun video call.

Saat ini, sebagian besar orang China masih berlibur untuk merayakan Tahun Baru Imlek. Namun, jika beberapa perusahaan-perusahaan Cina kembali beroperasi, kemungkinan banyak perusahaan masih membiarkan para karyawannya untuk bekerja di rumah.

Hal tersebut akan menjadikan China sebagai negara dengan percobaan "kerja dari rumah" terbesar di dunia.

Itu artinya, akan ada lebih banyak orang yang mencoba mengatur pertemuan klien dan diskusi kelompok melalui aplikasi videochat atau mendiskusikan perencanaan kerja menggunakan platform perangkat lunak seperti WeChat Work atau Lark-like Lted-Bytedance.

Baca tentang
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X