Potensi Pemudik Nataru; Asal Daerah hingga Kampung Halaman

Kompas.com - 16/12/2019, 19:00 WIB
Ilustrasi mudik. SHUTTERSTOCKIlustrasi mudik.

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang) Kementerian Perhubungan memperkirakan bangkitan dan tarikan pemudik saat libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 (Nataru).

Dari total 2.200 responden yang disurvei lewat media terhubung ke internet, seperti WhatsApp sebanyak 88 persen, Instagram sebesar 4 persen, Twitter dengan total 1 persen dan media sosial lainnya sebanyak 4 persen, mayoritas pemudik berasal dari DKI Jakarta dengan jumlah lebih dari 35 persen dan Jawa Barat dengan porsi lebih dari 25 persen.

Sementara pemudik dengan mobil dari Jawa Tengah diketahui berjumlah 10 persen, Jawa Timur lebih dari 5 persen, dan Yogyakarta kurang dari 5 persen.

Sisanya, tersebar di daerah-daerah lain seperti Sumatera Utara, Lampung, Bali, hingga Sulawesi Selatan.

Baca juga: 44 Persen Pemudik Nataru 2019 Menuju Jateng dan Jatim

Lalu, masyarakat yang memanfaatkan moda transportasi pesawat tercatat sebanyak 24 persen dari total jumlah pemudik.

Dari angka ini, bangkitan paling banyak berasal dari ibu kota dengan angka 44 persen. Kemudian disusul oleh Kalimantan Timur sebanyak 9,33 persen, Banten 4,67 persen, dan Jawa Barat sebesar 4 persen.

Sisanya, berasal dari daerah-daerah lain mulai dari Aceh hingga Papua dengan persentase kurang dari 5 persen.

Selanjutnya, perkiraan masyarakat yang akan bepergian dengan moda kereta api tercatat sebesar 15 persen dari total jumlah pemudik.

Adapun rinciannya adalah 60 persen pemudik berasal dari DKI Jakarta, lebih dari 10 persen dari Jawa Barat dan Jawa Timur, dan sisanya berasal dari Banten, Jawa Tengah, Yogyakarta, dan Sumatera Selatan.

Baca juga: VIK Merapah Trans-Sumatera, Panduan Lengkap Libur Natal dan Tahun Baru Anda

Lalu untuk bus, perkiraan pergerakan masyarakat yang akan memanfaatkan moda transportasi tersebut sebesar 8 persen.

Dari jumlah tersebut, sebanyak lebih dari 30 persen pemudik berasal dari DKI Jakarta, 30 persen dari Jawa Barat, lebih dari 10 persennya berasal dari Jawa Tengah, dan 10 persen masing-masing dari Jawa Timur dan Banten.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X