Kejar Operasional Tol Cisumdawu, BPJT Ultimatum Kontraktor China

Kompas.com - 05/09/2019, 07:30 WIB
Kepala Badan Pengatur Jalan Tol Danang Parikesit Dokumentasi Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPRKepala Badan Pengatur Jalan Tol Danang Parikesit

BANDUNG, KOMPAS.com - Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Danang Parikesit memberikan tenggat waktu hingga akhir 2019 kepada kontraktor China untuk menyelesaikan konstruksi Tol Cisumdawu.

Menyusul target operasional pada tahun 2020 guna mendukung akses dari Bandung, Subang, Sumedang, dan sekitarnya menuju Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) di Kertajati, Majalengka.

"Kami akan kembali menegur kontraktor dari China untuk mempercepat pekerjaannya. Kalau tidak bisa, kami segera dan secepatnya mengalihkan pekerjaan ke kontraktor Indonesia," tegas Danang menjawab Kompas.com, di Bandung, Rabu (4/9/2019) malam.

Baca juga: Tahun 2020, Ke Bandara Kertajati Bisa Lewat Tol Cisumdawu

Pemerintah, kata Danang, bersikap menunggu sambil melakukan evaluasi. Jika sampai tenggat waktu yang diberikan, mereka tak kunjung dapat merampungkan pekerjaannya, pemerintah bakal mencari solusi yang lebih bagus.

"Kalau bicara pembagiannya business to business, kita lihat sampai akhir tahun ini, kita pasti cari solusi yang lebih bagus lagi," ujar Danang.

Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu)Dokumentasi Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu)
Untuk diketahui Pengerjaan Tol Cisumdawu melibatkan tiga kontraktor  China. Ketiganya adalah Metallurgy Corporation of China (MCC), China Road and Bridge Corporation (CRBC), dan Shanghai Construction Group (SCG).

Dari total enam seksi epanjang 60,84 kilometer, kontraktor China mendapat jatah mengerjakan Seksi I dan Seksi II. Dana konstruksi untuk membangun dua seksi pertama ini berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), dan pinjaman China.

Baca juga: CKJT Minta Tambahan Pagu Pembebasan Lahan Tol Cisumdawu

Sementara untuk Seksi III hingga VI, dikerjakan oleh Badan Usaha Jalan Tol (BUJT) PT Citra Karya Jabar Tol (CKJT).

45 Menit

Kasatker Pelaksanaan Jalan Bebass Hambatan Cisumdawu Ditjen Bina Marga Kementerian PUPR Yusrizal Kurniawan mengatakan, Tol Cisumdawu merupakan tol panoramik karena pemandangan alamnya yang indah.

Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu)Dokumentasi Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu)
Selain itu, daya tarik utama jalan bebas hambatan ini adalah tunnel atau terowongan menembus gunung sepanjang 472 meter dengan diameter 14 meter.

Lokasinya berada di Seksi II Fase 2 Tol Cisumdawu yang menghubungkan Rancakalong-Sumedang sepanjang 17,05 kilometer atau tepatnya berada di Desa Cilengsar, Sumedang, Jawa Barat.

"Ini merupakan jalan tol pertama yang dilengkapi dengan terowongan. Tak kalah indah dibanding jalan tol lainnya di Indonesia," ucap Yusrizal.

Tidak seperti pekerjaan main road, pembangunan terowongan ini relatif mulus dan lancar karena tidak terkendala pembebasan lahan, dan perubahan cuaca ekstrem.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X