The Lana, Pertaruhan Brewin Mesa di Alam Sutera

Kompas.com - 16/08/2019, 07:00 WIB
Direktur Utama Brewin Mesa Sutera Bill Cheng didampingi Direktur Utama China State Construction Overseas Development Shanghai Steven Lee, dan Direktur Utama Davy Sukamta and Partners dalam sesi foto perkembangan proyek The Lana yang telah mencapai lantai dua, Kamis (14/8/2019).Nabila Mutiara Direktur Utama Brewin Mesa Sutera Bill Cheng didampingi Direktur Utama China State Construction Overseas Development Shanghai Steven Lee, dan Direktur Utama Davy Sukamta and Partners dalam sesi foto perkembangan proyek The Lana yang telah mencapai lantai dua, Kamis (14/8/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Brewin Mesa. Nama ini memang masih relatif asing di telinga publik Indonesia. Tidak sementereng dan sebeken Sinarmas Land, ataupun Ciputra. 

Namun, di balik Brewin Mesa, terdapat sosok-sosok dengan reputasi istimewa yang telah malang melintang di dunia properti Hong Kong dan Singapura.

Perusahaan ini merupakan perkawinan antara Brewin Properties Pte. Ltd., yang berasal dari Keluarga Cheng, sebagai pengendali Wing Tai Asia, dan Mesa Investment Private Limited yang dimiliki Keluarga Kwee yang mengontrol gurita bisnis Pontiac Land Limited.

Di Alam Sutera, sebagai wilayah garapan perdana, keduanya menjalin aliansi strategis dengan Shenning guna mengembangkan apartemen dengan klasifikasi menengah bertajuk The Lana.

Baca juga: Pengembang Singapura Ekspansi di Alam Sutera

Shenning sendiri tercatat sebagai perusahaan dana ekuitas swasta yang dikelola oleh Shenning Investments Private Limited yang terdaftar dan diatur oleh Otoritas Moneter Singapura.

Akan tetapi, reputasi bagus di mancanegara tidaklah cukup untuk membuktikan sekaligus meyakinkan pasar Jakarta, terutama wilayah Alam Sutera, Tangerang, dan sekitarnya untuk serta merta membeli The Lana.

Progres Konstruksi The Lana telah mencapai level 2, Kamis (14/8/2019). Apartemen ini dijadwalkan serah terima pada akhir 2020.Dokumentasi Brewin Mesa Sutera Progres Konstruksi The Lana telah mencapai level 2, Kamis (14/8/2019). Apartemen ini dijadwalkan serah terima pada akhir 2020.
Sebelum mereka, telah lebih dulu hadir para pengembang yang membawa atribut lembaga investasi serba asing, entah dari Singapura, Hong Kong, maupun China.

Sayangnya, belum satu pun dari mereka yang mampu membuktikan proyeknya selesai tepat waktu. Perubahan desain, penambahan fitur, dan perubahan komposisi pemegang saham adalah alasan yang seringkali dikemukakan.

Akibatnya, pasar Alam Sutera, Tangerang, dan sekitarnya sempat hilang kepercayaan karena ulah para pengembang ini.

Tak hanya target serah terima yang meleset dari jadwal hingga hitungan tahunan, juga tak sedikit yang membawa lari uang konsumen, sementara fisik apartemen tak kunjung terbangun.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X