Viral Desain Rumah Minimalis, Arsitek Ini Ungkap Gagasannya

Kompas.com - 15/08/2019, 06:19 WIB
EN House karya Mande Austriono Kanigoro. Twitter: Mande AustrionoEN House karya Mande Austriono Kanigoro.

KOMPAS.com - Arsitek lulusan Universitas Katolik Parahyangan, Mande Austriono Kanigoro membagikan kisahnya dalam mengerjakan proyek desain rumah, EN House melalui akun Twitter @mondododo, Jumat (9/8/2019).

Mande mengaku senang mengerjakan proyek tersebut lantaran kliennya berpikiran terbuka terhadap  berbagai macam konsep yang diajukan.

Dia dapat menggarap proyeknya dengan leluasa, tanpa mengabaikan profesionalitas.

Baca juga: Yori Antar, Arsitek di Balik Wajah Baru Danau Toba

"Pada dasarnya, saya mencoba untuk membuat tiga massa bangunan yang terdiri dari ruang penerima (teras ruang tamu), ruang inti rumah (ruang keluarga, dapur, kamar tidur, dan lainnya), dan ruang antara (tangga ruang baca, dan lainnya) yang saling berhubungan antara satu sama lain," jelas Mande.

Saat proses perencanaan ruang inti rumah berjalan, ia mendapat ide untuk membangun garasi mobil yang bisa tembus ke belakang rumah.

Mande menyesuaikan peletakan ruang penerima yang semula berada di lantai dasar ke lantai mezanine dengan mempergunakan dinding pagar sebagai struktur utama untuk menopang lantai tersebut.

Untuk kamar anak, letaknya di lantai 2. Sementara kamar utama dibuat dua level ketinggian, sebab berada di irisan antara ruang inti dengan ruang antara.

Mande juga mengakomodasi keinginan klien untuk membuat rooftop sekaligus studio kerja dengan cara menggunakan sebagian area atas ruang antara.

Bentuk bangunan EN House pada dasarnya mudah disesuaikan. Hal ini memungkinkan jendela dan beberapa bukaan lainnya, dirancang dengan bentuk persegi.

"Frame jendela juga sengaja dipilih berwarna hitam supaya kontrasnya dapat terlihat dari jauh. Dan saya sengaja menggunakan warna putih untuk keseluruhan dinding dengan maksud menetralisir kerasnya sudut-sudut antar massa bangunan," ungkap Mande.

Selain itu, Mande mengaku ada perubahan pada taman. Sedianya, taman berwujud rerumputan, namun klien meminta untuk menggantinya dengan beton.

Baca juga: Ridwan Kamil Ingin Revitalisasi Kalimalang Mulai Tahun Ini, Arsitek Masih Tunggu Becakayu

Teras

Teras rumah berbentuk L pada konsep EN House.Twitter: Mande Austriono Teras rumah berbentuk L pada konsep EN House.

Mande juga menyinggung soal teras rumah. Menurutnya, teras dapat dijadikan sebagai area nongkrong agar pemilik bisa guyup rukun dengan lingkungan sekitar.

Pada konsep ini, Mande mengemas bentuk teras menyerupai huruf L agar saat berbincang dengan tetangga tidak satu arah.

"Sengaja juga elevasi lantai disamain dengan jalan di depannya, supaya terlihat menyatu dengan sekitarnya. Seakan-akan mengundang tetangga untuk selalu berkunjung di sore hari," ujar Mande.

Ruang peralih (Mudroom)

Mudroom atau ruang peralihan pada EN House karya Mande Austriono.Twitter: Mande Austriono Mudroom atau ruang peralihan pada EN House karya Mande Austriono.

Yang menarik, EN House ini dilengkapi dengan mudroom atau ruang peralihan antara area dalam dengan luar rumah yang seringkali difungsikan sebagai tempat menyimpan alas kaki.

Baca juga: Proyek Jumbo E-Polis Jakarta Dirancang Arsitek Dunia

Mande mengungkapkan, mudroom terletak di dalam area yang sama dengan ruang tamu, namun dengan elevasi lantai yang berbeda.

Fungsi perbedaan ketinggian ini untuk memunculkan kesan ruang tamu lebih tinggi derajatnya daripada mudroom.

Ruang keluarga

Ruang keluarga pada EN House karya Mande Austriono.Twitter: Mande Austriono Ruang keluarga pada EN House karya Mande Austriono.

Untuk ruang keluarga, Mande membuat tipe yang sederhana sebagai pusat berkumpulnya seluruh anggota keluarga dan mudah dilihat dari keseluruhan kamar.

"Di luar posisinya yang berada benar-benar di tengah rumah, ruang keluarga yang berukuran 4 x 5 meter ini mempunyai pandangan ke arah lantai split yang berada di depannya," ujar Mande.

Sementara itu, konsep tangga didesain aman dengan pintu ayun di ujungnya untuk mencegah anak dari pemilik hunian menuruni tangga tanpa diawasi.

Di ruang keluarga terdapat jendela besar dan pintu kecil ke arah taman belakang. Jendela besar ini berfungsi menangkap cahaya matahari saat senja datang.

Baca juga: 10 Arsitek Top Indonesia versi BCI Asia

Dapur

Dapur yang dikonsep untuk EN House karya Mande Austriono.Twitter: Mande Austriono Dapur yang dikonsep untuk EN House karya Mande Austriono.

Bagian dapur sarat pencahayaan yang luas dan sirkulasi udara maksimal. Mande merancang dapur dengan bentuk L, serupa teras rumah.

Di salah satu sudut dapur, menempel pintu kaca yang digunakan untuk mengeluarkan kursi yang ditaruh di dalam meja, sehingga terkesan sebagai bar outdoor.

Kamar tidur

Kamar tidur yang terdiri dari dua ruang, yakni ruang tidur dan ruang rias pada EN House karya Mande Austriono.Twitter: Mande Austriono Kamar tidur yang terdiri dari dua ruang, yakni ruang tidur dan ruang rias pada EN House karya Mande Austriono.

Sisi menarik lain dari karya Mande adalah kamar tidur yang terdiri dari 2 ruang, yaitu ruang tidur dengan kasur dan credenza di area bawah dan ruang rias yang dilengkapi lemari di ruang atas.

"Berhubung pemilik menginginkan pemandangan seluas-luasnya, saya meletakkan 2 jendela besar berbentuk persegi di kedua ruangannya," ujar Mande.

Sementara, untuk kamar anak dirancang seluas 6 x 3,5 meter. Luasnya kamar anak ini diharapkan dapat mendukung aktivitas anak sebebas-bebasnya dalam jangka waktu yang relatif lama.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X