Yori Antar, Arsitek di Balik Wajah Baru Danau Toba

Kompas.com - 29/07/2019, 08:24 WIB
Menteri Pekerjaan dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono bersama Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi Dok. Humas Pemkot SemarangMenteri Pekerjaan dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono bersama Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi

SAMOSIR, KOMPAS.com - Arsitek kawakan, Yori Antar, kembali didapuk pemerintah untuk menyulap sebuah kawasan. Kali ini tidak main-main, Danau Toba yang akan diubah menjadi Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) bertaraf internasional.

"Oiya, jadi kalau Danau Toba, Labuan Bajo, itu Yori Antar arsiteknya," kata Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono menjawab Kompas.com, Minggu (28/7/2019) malam.

Menurut dia, pemerintah tidak bisa hanya mengandalkan konsultan engineering dalam mengembangkan Danau Toba menjadi sebuah kawasan pariwisata.

Dikhawatirkan hasil pengembangan yang dilakukan akan terlihat kaku.

Baca juga: Tahun 2020, Pemerintah Kucurkan Rp 2,4 Triliun untuk Danau Toba

Dipilihnya Yori Antar pun lantaran yang bersangkutan selama ini dikenal sebagai arsitek yang kerap memasukkan unsur budaya di dalam setiap karyanya.

"Kayak GBK itu didesain arsitek, tapi diperhalus Pak Yori Antar," ucapnya.

Untuk diketahui, Yori Antar telah sukses mengubah wajah taman GBK Senayan menjad fasilitas ramah kalangan berstandar internasional.

Berkat kegigihan dan tangan dinginnya, taman GBK Senayan mampu membius mata pengunjung yang pada saat itu datang untuk menyaksikan pertandingan Asian Games 2018.

Adapun untuk pengembangan kawasan Danau Toba menjadi KSPN, pemerintah berencana mengalokasikan anggaran sebesar Rp 2,4 triliun pada 2020.

Jumlah ini meningkat signifikan bila dibandingkan tahun ini yang hanya sekitar Rp 821,3 miliar.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X