2025, Merak-Banyuwangi Sempurna Tersambung Tol Trans-Jawa

Kompas.com - 28/05/2019, 11:18 WIB
Gerbang tol Merak, Banten, Selasa (21/5/2019). Pekerjaan pelebaran jalan di ruas tol Tangerang - Merak dimulai dari KM 39 hingga KM 51 dan dijadwalkan rampung pada September 2019 merupakan titia Irawan kemacetan saat mudik lebaran. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOGerbang tol Merak, Banten, Selasa (21/5/2019). Pekerjaan pelebaran jalan di ruas tol Tangerang - Merak dimulai dari KM 39 hingga KM 51 dan dijadwalkan rampung pada September 2019 merupakan titia Irawan kemacetan saat mudik lebaran.

PROBOLINGGO, KOMPAS.com -  Mewujudkan infrastruktur konektivitas Tol Trans-Jawa yang merupakan alternatif dari Jalur Pantura bukanlah perkara mudah.

Meskipun pembangunannya telah dimulai sejak 1978 atau pada era kepemimpinan Presiden Soeharto, berbagai kendala dihadapi, mulai dari proses pembebasan lahan hingga finansial.

Seperti diketahui pada 1997 Indonesia dan beberapa negara lain dihantam krisis multidimensi. Sejumlah jalan tol yang semula telah direncanakan pada 1995-1997 akhirnya ditunda melalui Keputusan Presiden Nomor 39 Tahun 1997.

Hingga kemudian pemerintahan silih berganti mulai dari Presiden Habibie, Presiden Abdurrahman Wahid hingga Presiden Megawati Soekarnoputri. Pembangunan Tol Trans-Jawa berjalan tertatih-tatih, dan baru terwujud 242 kilometer pada 2004.

Baca juga: KM 840 Ruas Paspro, Titik Akhir Jalan Tol Trans Jawa

Pada 2005, setelah Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) terbentuk pada era kepemimpinan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), pembangunan jalan tol mulai dikebut. Setidaknya, ada 17 jalan tol yang selesai dalam kurun 10 tahun masa pemerintahan Presiden SBY.

Ruas jalan Tol Cikopo-Palimanan (Cipali), Subang, Jawa Barat, Kamis (18/6/2015). Tol Cipali yang merupakan ruas jalan tol terpanjang di Indonesia yakni 116,75 kilometer tersebut mulai beroperasi, diharapkan dapat mengurangi beban lalu lintas jalur Pantai Utara (Pantura) Jawa hingga 60 persen.KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Ruas jalan Tol Cikopo-Palimanan (Cipali), Subang, Jawa Barat, Kamis (18/6/2015). Tol Cipali yang merupakan ruas jalan tol terpanjang di Indonesia yakni 116,75 kilometer tersebut mulai beroperasi, diharapkan dapat mengurangi beban lalu lintas jalur Pantai Utara (Pantura) Jawa hingga 60 persen.
Namun, hanya empat di antaranya yang merupakan bagian dari jaringan Tol Trans-Jawa yaitu Tol Kanci-Pejagan sepanjang 35 kilometer (2010), Tol Surabaya-Mojokerto Seksi 1A Waru-Sepanjang dengan panjang 1,89 kilometer.

Berikutnya Tol Kertosono-Mojokerto Seksi 1 Bandar-Jombang sepanjang 14,41 kilometer (2014), dan Tol Semarang Solo Seksi 1-2 Semarang-Bawen (2011 dan 2014) sepanjang 22,95 kilometer. Jalan Tol Trans-Jawa yang diselesaikan Presiden SBY yaitu sepanjang 75 kilometer.

Rezim pemerintahan pun berganti. Presiden Jokowi memutuskan untuk merampungkan sejumlah proyek Tol Trans-Jawa yang telah dimulai pembangunannya pada era sebelumnya.

Tahun 2015, misalnya, Tol Gempol-Pandaan sepanjang 12,05 kilometer dan Tol Cikampek-Palimanan atau Cipali sepanjang 116 kilometer diresmikan.

Kehadiran Tol Cipali menjadi salah satu titik penting bagi penghubung Jakarta ke beberapa ruas tol di Jawa Barat, seperti Tol Palimanan-Kanci yang beroperasi sejak 1998, Tol Kanci-Pejagan (2010), dan Tol Pejagan-Pemalang yang diketahui beroperasi secara bertahap.

Pada 2016, mantan Gubernur DKI Jakarta itu merevisi target pembangunan Tol Trans-Jawa. Tak lagi Merak-Surabaya, melainkan sampai Banyuwangi sepanjang 1.150 kilometer.

Foto udara simpang susun bandar di Tol Surabaya-Mojokerto di Jawa Timur, Selasa (5/6/2018). Tol Surabaya-Mojokerto termasuk dalam jaringan Tol Trans-Jawa dan sudah dapat dilintasi para pemudik.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Foto udara simpang susun bandar di Tol Surabaya-Mojokerto di Jawa Timur, Selasa (5/6/2018). Tol Surabaya-Mojokerto termasuk dalam jaringan Tol Trans-Jawa dan sudah dapat dilintasi para pemudik.
Untuk mempercepat realisasi, Presiden melalui Kementerian BUMN menugaskan perusahaan pelat merah yaitu PT Jasa Marga (Persero) Tbk dan PT Waskita Karya (Persero) menggarap ruas-ruas yang belum tersambung.

Pada Juni 2016, Waskita lewat anak usahanya PT Waskita Karya Toll Road berhasil menyelesaikan Seksi 1 dan 2 Tol Pejagan-Pemalang. Kemudian secara bertahap pada 2017 dirampungkan beberapa proyek.

Seperti Tol Mojokerto-Kertosono Seksi 2 dan 3 Jombang-Mojokerto Kota (19,9 kilometer) dan Mojokerto Barat-Mojokerto Utara (5 kilometer), Tol Bawen-Salatiga (17,6 kilometer), serta tiga seksi terakhir Tol Surabaya-Mojokerto sepanjang 36,27 kilometer.

Sementara pada 2018, selain tujuh ruas tol yang diresmikan kemarin, sebelumnya juga Presiden telah membuka Tol Pemalang-Batang Segmen Sewaka-SS Pemalang sepanjang 5,4 kilometer.

Saat ini, jaringan tol yang sudah terhubung antara Merak sampai Probolinggo Timur sepanjang 965 kilometer. 

Kondisi aktual Jalan Tol Pasuruan-Probolinggo yang telah beroperasi pasca diresmikan Presiden Joko Widodo, siap dilintasi pemudik, Minggu (26/5/2019). Tampak Gerbang Tol Probolinggo Timur.Kristianto Purnomo/Kompas.com Kondisi aktual Jalan Tol Pasuruan-Probolinggo yang telah beroperasi pasca diresmikan Presiden Joko Widodo, siap dilintasi pemudik, Minggu (26/5/2019). Tampak Gerbang Tol Probolinggo Timur.
Adapun untuk Tol Pasuruan-Probolinggo Seksi 4 masih dalam proses perubahan rencana usaha.

Sedangkan ruas tol terakhir Trans Jawa dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019 yakni Jalan Tol Probolinggo-Banyuwangi ditargetkan beroperasi seluruhnya pada 2025 mendatang.

Sebagaimana dikatakan Direktur Utama PT Jasamarga Probolinggo Banyuwangi Dominicus Hari Pratama kepada Tim Merapah Trans Jawa 4 Kompas.com, Selasa (28/5/2019).

Menurut Hari, jika tidak ada kendala berarti termasuk masalah pembebasan lahan, proses konstruksi jalan tol yang dirancang sepanjang 172,90 kilometer ini akan berjalan mulus.

Lokasi proyek Tol Probolinggo-Banyuwangi.Dokumentasi PT Jasamarga Probolinggo Banyuwangi Lokasi proyek Tol Probolinggo-Banyuwangi.
Terlebih proses pembebasan lahan yang sudah diperkuat payung hukum melalui Undang-undang (UU) Nomor 2 Tahun 2012 tentang Pengadaan Tanah bagi Pembangunan untuk Kepentingan Umum.

"Kami bersinergi dengan Badan Pertanahan Nasional (BPN) setempat, dan beberapa instansi lainnya, supaya proses pembebasan lahan dan kemudian pembangunan berjalan lancar. Sekitar 2025 sudah beroperasi," tutur Hari. 

Dia memerinci, Tol Probowangi akan dibagi ke dalam tiga Seksi. Seksi I Probowangi sepanjang 31,2 kilometer yang mencakup dua simpang susun yakni SS Kraksaan dan SS Paiton.

Pengukuran tanah untuk Seksi I sudah selesai dilaksanakan, tinggal eksekusi pembebasan lahan yang diserahkan kepada Kantor Wilayah BPN Probolinggo.

Akhir 2019 diharapkan pembebasan lahan selesai dilakukan untuk kemudian konstruksi fisik jalan tol dimulai paling lambat awal 2020.

Akses menuju Banyuwangi yang berada di Gerbang Tol Tongas sebagai bagian dari Tol Pasuruan-Probolinggo, Senin (27/5/2019).Kristianto Purnomo/Kompas.com Akses menuju Banyuwangi yang berada di Gerbang Tol Tongas sebagai bagian dari Tol Pasuruan-Probolinggo, Senin (27/5/2019).
Demikian halnya dengan Seksi II Probowangi 109 kilometer yang meliputi SS Besuki, SS Situbondo, dan SS Bajulmati. Pembebasan lahan Seksi II ini juga diharapkan sesuai jadwal.

"Tapi karena ruasnya paling panjang, mungkin konstruksinya pertengahan 2020 mendatang," sambung Hari.

Terakhir Seksi III Probowangi sepanjang 31,8 kilometer dengan SS Ketapang.

Pantai dan Pegunungan

Dengan demikian, Tol Probowangi sejatinya menghubungkan tiga kota/kabupaten yakni Probolinggo, Situbondo, dan Banyuwangi.

Terdapat 8 rest area atau tempat istirahat Tipe A di sepanjang jalan tol ini dengan masing-masing empat di kedua jalur A dan B. Selain itu, pengelola juga akan menambah rest area Tipe B.

Pengukuran lahan oleh Tim BPN Probolinggo untuk Tol Probolinggo-Banyuwangi.Dokumentasi PPK Probowangi Pengukuran lahan oleh Tim BPN Probolinggo untuk Tol Probolinggo-Banyuwangi.
Jika ruas-ruas tol lain Trans Jawa diapit oleh pegununan dan persawahan, Tol Probowangi justru punya panorama alam lebih lengkap.

Kata Hari, ruas tol dengan nilai investasi Rp 23,3 triliun dengan masa konsesi 35 tahun ini diapit pegunungan dan pantai.

"Ada beberapa titik yang punya pemandangan lengkap seperti di Seksi Situbondo, dan Banyuwangi," sambung dia.

Posisinya yang berada di ujung timur Pulau Jawa menjadi sangat strategis sebagai gerbang distribusi logistik, barang, jasa, dan manusia dari timur ke barat.

Hari memperkirakan, jika kelak tol ini beroperasi, perjalanan dari Merak hingga Banyuwangi bisa mencapai 15 jam. 

"Ini perhitungan efektif," imbuh Hari.

Kompas Video KOMPAS.com - Tim Merapah Trans Jawa 4 memulai perjalanan dari titik 0 KM di Merak, Banten. Di awal perjalanan lalu lintas tersendat karena ada proyek pelebaran jalan di ruas Tol Tangerang-Merak. Tim kemudian menuju Cikampek. Di ruas tol Jakarta-Cikampek sejumlah proyek infrastruktur jadi sumber kemacetan. Karena itu pengerjaan proyek ini akan dihentikan sementara beberapa hari sebelum Lebaran. Perjalanan tim berlanjut hingga ke Surabaya. Sepanjang perjalanan tim melihat sejumlah proyek pembangunan rest area yang akan digunakan untuk kenyamanan pada saat mudik Lebaran nanti. Destinasi wisata juga menjadi sorotan tim, agar para pemudik memiliki referensi wisata selama libur lebaran bersama keluarga tercinta. Saksikan terus perjalanan tim Merapah Trans Jawa 4. #merapah #merapahtransjawa #merapahtransjawa4 #mudik #lebaran #kompascom

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X