Kesaksian Sopir Logistik Lintasi Tol Trans-Sumatera

Kompas.com - 13/05/2019, 22:37 WIB
Jalan Tol Bakauheni-Terbanggi Besar.Kementerian PUPR Jalan Tol Bakauheni-Terbanggi Besar.

JAKARTA, KOMPAS.com — Siang itu, cahaya matahari terasa begitu terik. Cuaca panas membuat dahaga dan tubuh pun menjadi rentan berkeringat.

Apalagi buat orang-orang yang beraktivitas di luar ruangan, sengatan sinar matahari amat berpengaruh menguras tenaga dan pikiran.

Begitu pula dengan para sopir angkutan logistik yang pekerjaannya hampir setiap hari hilir mudik di jalanan antarkota antarprovinsi.

Salah satunya ialah Paeng Harahap (40). Namun, kali ini panasnya sinar matahari tidak begitu membuatnya kehilangan semangat berkendara karena perjalanan yang dilaluinya berlangsung lancar.

Baca juga: 1.468 Kilometer Jalan Tol Trans Jawa dan Trans Sumatera Siap Dilintasi

Sehari-hari dia bekerja sebagai sopir truk barang yang kerap menempuh rute bolak-balik dari Jakarta hingga Palembang dan Jambi.

Paeng mengaku saat ini pekerjaannya terasa lebih mudah karena sudah bisa melintasi Jalan Tol Trans-Sumatera, mulai dari Provinsi Lampung sampai Sumatera Selatan.

Menurut dia, kehadiran jalan tol membantu mempersingkat waktu perjalanan dalam mengirim barang ke tempat tujuan, yaitu dari Jakarta lewat Pelabuhan Bakauheni, kemudian dilanjutkan ke Terbanggi Besar.

Selain waktu tempuh yang lebih cepat, Paeng pun merasakan jaminan keamanan dalam perjalanan di jalan tol karena tidak perlu lagi melintasi daerah rawan, baik dari segi keamanan maupun pungutan liar dari oknum yang tidak bertanggung jawab.

"Saya biasa bawa barang dari Jakarta hingga Palembang atau Jambi. Lewat jalan biasa sekitar lima jam. Dengan menggunakan jalan tol menjadi 2,5 jam dari Pelabuhan Bakauheni hingga Terbanggi Besar. Keamanannya juga lebih terjamin. Kalau lewat jalan biasa agak rawan, banyak pungutan liar," ucap Paeng dalam keterangan tertulis, Senin (13/5/2019).

Roni, sopir truk yang melintasi Jalan Tol Trans-Sumatera.Kementerian PUPR Roni, sopir truk yang melintasi Jalan Tol Trans-Sumatera.

Begitu pula pengalaman Roni, pria yang juga berprofesi sebagai sopir truk. Bagi dia, mengendarai truk di sepanjang jalan lintas Sumatera merupakan perjalanan yang tidak mudah dan boros waktu karena harus mengalami kemacetan hampir seharian.

Namun, masalah itu tidak lagi dia alami karena telah beroperasinya jalan tol dari Bakauheni ke Terbanggi Besar. Bahkan, frekuensi perjalanannya bisa semakin banyak, otomatis penghasilannya pun bertambah.

"Kalau lewat jalan tol, dua jam sudah tembus dari pelabuhan. Alhamdulillah cepat. Dalam seminggu bisa tiga kali pulang pergi Jakarta, tadinya hanya satu kali," ujar Roni.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X