Dua Karya Arsitektur Indonesia Masuk Nominasi "Aga Khan Award 2019"

Kompas.com - 09/05/2019, 16:06 WIB
Microlibrary Bandung Sandy Pirouzi/ArchdailyMicrolibrary Bandung

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua karya arsitektur asal Indonesia masuk nominasi Aga Khan Award for Architecture tahun 2019.

Keduanya adalah Taman Bima Microlibrary di Bandung dan AM Residence di Jakarta. Karya-karya ini akan bersaing dengan 20 karya arsitektur lain. 

Taman Bima Microlibrary merupakan perpustakaan di Taman Bima yang dirancang oleh SHAU Architects.

Baca juga: Perpustakaan Kelurahan di Bandung, Terbaik Sedunia

Perpustakaan kecil yang dibuka pada Juli 2016 itu telah menarik perhatian dunia tidak hanya melalui persediaan buku-bukunya tetapi juga untuk desain cerdiknya.

Interior Microlibrary BandungArchdaily Interior Microlibrary Bandung
Dinding-dinding pada perpustakaan ini dibuat menggunakan ember es krim. SHAU Architects menciptakan Microbibrary hanya seluas 159,8 meter persegi.

Tim SHAU Architects memanfaatkan bahan-bahan daur ulang. Termasuk 2.000 ember plastik untuk membangun dinding perpustakaannya.

Sementara AM Residence adalah hunian karya arsitek Andra Matin. Mayoritas bangunan terbuat dari beton yang dieskpos. Sedangkan ruangan di dalam rumah dirancang terbuka.

Baca juga: Arsitek-arsitek Indonesia yang Berjaya di Luar Negeri

Rumah ini dibangun dengan dinding yang diminimalisasi serta jendela yang dibuat sederhana, sehingga eksterior dan interior bangunan dapat menyatu.

Lebih lanjut elemen lansekap rumput dan air menciptakan suasana yang lebih tenang dan dingin.

Selain itu, beberapa elemen dibuat dari kayu yang direklamasi untuk mengurangi biaya perawatan.

AM Residence karya Andra MatinAga Khan Award AM Residence karya Andra Matin
Mengutip situs Aga Khan Award, penghargaan ini merupakan salah satu penghargaan utama tertua di bidang arsitektur.

Karya yang masuk ke dalam nominasi mulai dari permukiman kumuh hingga gedung "hijau" bertingkat tinggi - yang tidak hanya memperlihatkan keunggulan arsitektur tetapi juga meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan.

Baca juga: Museum Aga Khan dan Keseimbangan Dunia Islam dan Barat

Penghargaan ini tak hanya memberikan apresiasi kepada arsitek, tetapi juga pembangun, klien, pengrajin ahli, dan insinyur yang telah memainkan peran penting dalam realisasi proyek.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X