Tarif Tol Trans-Jawa Dibahas Istana, Begini Hasilnya... - Kompas.com

Tarif Tol Trans-Jawa Dibahas Istana, Begini Hasilnya...

Kompas.com - 14/02/2019, 06:47 WIB
Suasana Gerbang Tol (GT) Salatiga Ruas Tol Bawen-Salatiga, Jawa Tengah, Sabtu (17/6/2017). Ruas tol ini akan dibuka secara fungsional pada H-7 hingga H+7 Lebaran.KOMPAS.com/ RODERICK ADRIAN MOZES Suasana Gerbang Tol (GT) Salatiga Ruas Tol Bawen-Salatiga, Jawa Tengah, Sabtu (17/6/2017). Ruas tol ini akan dibuka secara fungsional pada H-7 hingga H+7 Lebaran.

JAKARTA, KOMPAS.com — Rencana evaluasi tarif Tol Trans-Jawa, khususnya bagi non-kendaraan pribadi atau kendaraan logistik, terus dibahas antara pemerintah dan asosiasi jalan tol.

Menurut Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono dalam rapat dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Istana Negara, Rabu (13/2/2019) siang, sempat muncul gagasan untuk mengurangi tarif kendaraan logistik tanpa harus mengurangi target pendapatan badan usaha jalan tol (BUJT).

"Jadi khusus logistik, kalau dari BUJT bisa berhitung, kalau Rp 10.000, mobilnya lima yang masuk. Kenapa tidak turun (jadi) Rp 5.000, mobilnya 10. Pendapatan sama Rp 50.000, tapi kelihatan ramai," kata Basuki saat dijumpai di kantornya.

Baca juga: Kenaikan Tarif Tol Bandara Ditunda

Gagasan lain ialah dengan pemberian subsidi. Namun, kedua gagasan tersebut belum final dan harus dibicarakan lagi untung rugi dari aspek bisnis serta investasi.

"Presiden bilang coba dikaji lagi kebanyakan subsidi bisa terjadi distorsi," kata Basuki.

Meski demikian, Basuki mengatakan, sebagai regulator pihaknya harus melindungi kepentingan konsumen dan investor yang menanamkan modal untuk pembangunan jalan tol.

Dengan demikian, penurunan tarif Tol Trans-Jawa tidak bisa dilakukan sewenang-wenang tanpa adanya kajian yang dapat saling menguntungkan.

"Ada perjanjian investasi. Kalau seperti Tol Suramadu bisa diputuskan langsung karena enggak ada investasi," katanya.



Close Ads X