Kampus di Thailand Manfaatkan Kontainer sebagai Ruang Kelas - Kompas.com

Kampus di Thailand Manfaatkan Kontainer sebagai Ruang Kelas

Kompas.com - 01/12/2018, 13:02 WIB
International Sustainable Development Studies Institute International Sustainable Development Studies Institute International Sustainable Development Studies Institute

KOMPAS.com - International Sustainable Development Studies Institute (ISDSI) di Thailand di Thailand menggunakan kontainer sebagai bahan untuk gedung kelas barunya.

Melansir situs ISDSI, penggunaan kontainer bertujuan agar bangunan baru kampus menjadi tempat belajar sekaligus ruang bersama bagi komunitas.

Baca juga: Dirancang Arsitek Jepang, Starbucks Taiwan dari Kumpulan Kontainer

Kampus baru ini menggunakan 17 buah kontainer untuk bangunan utama dan beberapa kontainer kecil untuk bangunan tambahan. Kontainer-kontainer tersebut didatangkan dari sebuah pelabuhan di Bangkok.


Kontainer tersebut kemudian disusun sedemikian rupa hingga menjadi enam ruang kelas, satu ruang pengajar, serta dua ruang seminar dengan ukuran yang berbeda. Selain itu, ada satu perpustakaan, kantor, toilet, dan dapur.

Beberapa bagian kontainer yang tidak digunakan, difungsikan kembali sebagai pintu dan jendela. Pada saat membangun, blok-blo kontainer tersebut harus dipotong dan dilas untuk membuat beberapa ruang.

Beberapa bagian kontainer yang tidak digunakan, difungsikan kembali sebagai pintu dan jendelaALEX Beberapa bagian kontainer yang tidak digunakan, difungsikan kembali sebagai pintu dan jendela
Dalam proses ini, banyak bagian kontainer yang dibuang, namun pihak kampus menggunakan bagian-bagian sisa tersebut untuk digunakan kembali dalam interior.

Pemanfaatan kontainer sebagai bahan bangunan juga meminimalisasi penggunaan material beton. Material ini hanya digunakan sebagai fondasi untuk meletakkan setiap kontainer.

Baca juga: Rumah Kontainer Dual Power Hanya Rp 200 Juta

Pencahayaan di dalam ruang kelas menggunakan LED. Namun, gedung ini juga memaksimalkan penggunaan cahaya alami dari luar.

Untuk menangkal suhu panas, seluruh kontainer diberi lapisan insulasi. Selain itu, area parkir kampus juga hanya diberi kerikil untuk menyerap air hujan.

Kampus baru ini menggunakan 17 buah kontainer untuk bangunan utama dan beberapa kontainer kecil untuk bangunan tambahan.International Sustainable Development Studies Institute Kampus baru ini menggunakan 17 buah kontainer untuk bangunan utama dan beberapa kontainer kecil untuk bangunan tambahan.
Pengiriman menggunakan kontainer mendominasi perdagangan dunia. Sebanyak 60 persen perdagangan dunia dikirim melalui kapal kontainer.

Setiap tahun, kapal-kapal ini membawa 1,7 miliar ton kargo. Hal ini kemudian menimbiulkan pertanyaan, apa yang terjadi pada kargo-kargo yang sudah tidak lagi digunakan?

Melansir World Economic Forum, kontainer tersebut banyak digunakan kembali menjadi bangunan. Bahkan peritel sekelas Starbucks juga membangun beberapa gerainya dengan material ini.

Untuk menangkal suhu panas, seluruh kontainer diberi lapisan insulasi.ALEX Untuk menangkal suhu panas, seluruh kontainer diberi lapisan insulasi.
Ide menggunakan kontainer datang ketika pihak kampus membutuhkan gedung kampus baru. Namun dalam prosesnya, pihak pengelola memilih kontainer yang sudah tidak digunakan.

Pihak kampus juga mengatakan, penggunaan kontainer mampu mengurangi ketergantungan bangunan pada beton.

Menggunakan bahan ini juga mengurangi enegi yang harus digunakan untuk mendaur ulang baja bekas.



Close Ads X