Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Studio China Ciptakan Perabot dari Limbah Keramik

Kompas.com - 07/11/2018, 07:00 WIB
Rosiana Haryanti,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

Sumber Dezeen

KOMPAS.com - Studio China, Bentu Design menciptakan perabot unik dari limbah keramik. Alih-allih membuang limbah keramik, Bentu Design menganggap hasil sisa tersebut masih dapat dimanfaatkan. Perabotan tersebut berupa meja samping, kap lampu, serta bangku.

Studio ini memilih untuk membuat perabot yang banyak digunakan dalam kehidupan sehari hari. Tujuannya agar hal ini dapat membantu banyak orang untuk lebih mengetahui tentang asal muasal kepingan furnitur yang digunakan.

Bahan baku furnitur ini terbuat dari campuran pecahan keramik serta beton. Untuk membuat perabotan, campuran beton dan keramik dituang ke dalam cetakan lalu dibiarkan. Setelah kering, campuran ini kemudian diberi warna sesuai keinginan.

Bukan hanya limbah keramik, Bentu juga sudah bereksperimen dengan berbagai material lain seperti semen, teraso, bekas pipa industri, minyak, bahkan kotoran hewan yak.

studio ini juga berencana untuk membuat kotoran yak yang dapat tergedegradasi menjadi perabot. Bentu Design studio ini juga berencana untuk membuat kotoran yak yang dapat tergedegradasi menjadi perabot.
"Kami selalu memperhatikan material yang biasa dan tidak berguna seperti limbah konstruksi, pipa, dan bahkan kotoran sapi. Hal ini tidak mengherankan karena kini kami bekerja dengan limbah keramik," ujar studio tersebut kepada Dezeen.

Lebih lanjut, studio ini juga berencana untuk membuat kotoran yak yang dapat tergedegradasi menjadi perabot.

Upaya ini merupakan salah satu cara untuk menghemat sumber daya, mengurangi konsumsi energi, serta memperkenalkan bahan daur ulang dalam kehidupan sehari-hari.

"Kami bahkan sudah mencoba meregenerasi bahan lain, seperti abu dari tulang hewan dan jerami," lanjut Bentu.

Sebelum ini, Bentu juga sudah menerapkan teknik daur ulang limbah dan memadukannya dengan ubin lama untuk menciptakan tekstur bergaya teraso.

Ubin tersebut berasal dari Kota Foshan di China, yang juga merupakan salah satu pusat industri di Negeri Tirai Bambu tersebut.

Upaya ini merupakan salah satu cara untuk menghemat sumber daya, mengurangi konsumsi energiBentu Design Upaya ini merupakan salah satu cara untuk menghemat sumber daya, mengurangi konsumsi energi
Studio yang didirikan pada 2011 ini, telah melakukan riset mengenai penggunaan bahan-bahan bekas atau sisa dari industri keramik di Kota Chazhou, di sebelah timur China.

Kota Chazhou merupakan sentra industri keramik terbesar di dunia. Sebesar 70 persen produk keramik dipasok dari wilayah ini.

Meski permintaan setiap tahun meningkat, namun hal berbanding lurus dengan jumlah limbah yang dihasilkan.

Untuk itu, salah satu cara mengurangi keberadaan limbah industri ini adalah dengan mendaur ulang kembali.

Pabrik-pabrik daur ulang kini mulai menggantikan beberapa pabrik di dalam kota. Bentu Design berharap, dengan terciptanya furnitur daur ulang ini dapat mengurangi limbah keramik yang harus dibuang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Dezeen
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com